MEDIA KOMUNITAS CRYPTO

Home » Apa Itu Bitcoin? Ini Pengertian dan Cara Kerjanya

Apa Itu Bitcoin? Ini Pengertian dan Cara Kerjanya

Investasi Bitcoin

Ilustrasi berinvestasi Bitcoin. (Shutterstock)


Crypto News – Istilah bitcoin sudah tidak asing lagi terdengar di telinga. Tidak sedikit yang sudah menjadikan bitcoin sebagai aset digital.

Lantas, apa itu bitcoin?

Bitcoin adalah cryptocurrency pertama dan juga yang paling terkenal.

Mengutip Forbes, bitcoin adalah mata uang digital terdesentralisasi yang dapat Anda beli, jual, dan tukarkan secara langsung, tanpa perantara seperti bank.

Pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, awalnya menggambarkan perlunya “sistem pembayaran elektronik berdasarkan bukti kriptografi, bukan kepercayaan.”

Setiap transaksi Bitcoin yang pernah dilakukan ada di buku besar publik yang dapat diakses oleh semua orang, membuat transaksi sulit untuk dibalik dan sulit dipalsukan.

Itu dirancang dengan Inti dari sifatnya yang terdesentralisasi.

Baca Juga : Begini Cara Kerja Tambang Aset Kripto

Bitcoin tidak didukung oleh pemerintah atau lembaga penerbit mana pun, dan tidak ada yang menjamin nilainya selain bukti yang tertanam di jantung sistem.

“Alasan mengapa uang bernilai adalah karena kami, sebagai manusia, memutuskan bahwa ia memiliki nilai—sama seperti emas,” kata Anton Mozgovoy, salah satu pendiri & CEO perusahaan layanan keuangan digital Holyheld.

Sejak diluncurkan ke publik pada tahun 2009, nilai Bitcoin telah meningkat secara dramatis.

Meskipun pernah dijual dengan harga di bawah $150 per koin, pada 8 Juni, 1 BTC sama dengan sekitar $3.200.

Karena persediaannya terbatas pada 21 juta koin, banyak yang memperkirakan harganya akan terus naik seiring berjalannya waktu, terutama karena semakin banyak investor institusi besar mulai memperlakukannya sebagai semacam emas digital untuk melindungi nilai dari volatilitas pasar dan inflasi.

Saat ini, ada lebih dari 19 juta koin yang beredar.

Cara Kerja Bitcoin

Bitcoin dibangun di atas catatan digital terdistribusi yang disebut blockchain.

Seperti namanya, blockchain adalah kumpulan data yang terhubung, terdiri dari unit yang disebut blok yang berisi informasi tentang setiap transaksi, termasuk tanggal dan waktu, nilai total, pembeli dan penjual, dan kode pengenal unik untuk setiap pertukaran.

Entri dirangkai dalam urutan kronologis, menciptakan rantai blok digital.

“Begitu sebuah blok ditambahkan ke blockchain, blok tersebut dapat diakses oleh siapa saja yang ingin melihatnya, bertindak sebagai buku besar umum transaksi cryptocurrency,” kata Stacey Harris, konsultan untuk Pelicoin, jaringan ATM cryptocurrency.

Blockchain terdesentralisasi, yang berarti tidak dikendalikan oleh satu organisasi.

“Ini seperti Google Doc yang dapat dikerjakan oleh siapa saja,” kata Buchi Okoro, CEO dan salah satu pendiri pertukaran cryptocurrency Afrika Quidax.

“Tidak ada yang memilikinya, tetapi siapa pun yang memiliki tautan dapat berkontribusi padanya. Dan ketika orang yang berbeda memperbaruinya, salinan Anda juga diperbarui.”

Meskipun gagasan bahwa siapa pun dapat mengedit blockchain mungkin terdengar berisiko, sebenarnya itulah yang membuat Bitcoin dapat dipercaya dan aman.

Untuk blok transaksi yang akan ditambahkan ke blockchain Bitcoin, itu harus diverifikasi oleh mayoritas semua pemegang Bitcoin, dan kode unik yang digunakan untuk mengenali dompet dan transaksi pengguna harus sesuai dengan pola enkripsi yang benar.

Kode-kode ini panjang, angka acak, membuatnya sangat sulit untuk diproduksi secara curang.

Tingkat keacakan statistik dalam kode verifikasi blockchain, yang diperlukan untuk setiap transaksi, sangat mengurangi risiko siapa pun dapat melakukan transaksi Bitcoin palsu.

Cara Membeli Bitcoin

Kebanyakan orang membeli Bitcoin melalui pertukaran mata uang kripto.

Pertukaran memungkinkan Anda untuk membeli, menjual, dan menahan cryptocurrency.

Menyiapkan akun mirip dengan membuka akun pialang — Anda harus memverifikasi identitas Anda dan menyediakan beberapa sumber pendanaan, seperti rekening bank atau kartu debit.

Pertukaran utama termasuk Coinbase, Kraken, dan Gemini.

Anda juga dapat membeli Bitcoin di broker online seperti Robinhood.

Di mana pun Anda membeli Bitcoin, Anda memerlukan dompet Bitcoin untuk menyimpannya.

Tempat penyimpanan ini biasa disebut “dompet panas” atau “dompet dingin”.

Dompet panas (juga disebut dompet online) dipegang oleh bursa atau penyedia di cloud.

Penyedia dompet online termasuk Exodus, Electrum dan Mycelium.

Dompet dingin (atau dompet seluler) adalah perangkat offline yang digunakan untuk menyimpan Bitcoin dan tidak terhubung ke Internet.

Beberapa opsi dompet seluler termasuk Trezor dan Ledger.

Baca Juga : Bagaimana Potensi Industri Kripto Tanah Air di Tengah Pasar Lesu?

Beberapa catatan penting tentang membeli Bitcoin: Meskipun Bitcoin mahal, Anda dapat membeli Bitcoin pecahan dari beberapa vendor.

Anda juga harus memperhatikan biaya, yang umumnya merupakan persentase kecil dari jumlah transaksi kripto Anda tetapi dapat bertambah pada pembelian dolar kecil.

Akhirnya, pembelian Bitcoin tidak instan seperti banyak pembelian ekuitas lainnya.

Karena penambang harus memverifikasi transaksi Bitcoin, Anda mungkin perlu setidaknya 10 hingga 20 menit untuk melihat pembelian Bitcoin di akun Anda.

Sumber : tribunnews.com

Berlangganan Tabloid Crypto
Unlimited Hosting WordPress Developer Persona