Bitcoin menembus US$ 60.000 karena persediaan yang terbatas

oleh -35 Dilihat
1450332185p
ILUSTRASI. Bitcoin. REUTERS/Anton Vaganov

TABLOID CRYPTO – Bitcoin naik di atas US$ 60.000 mendekati rekor tertinggi didorong persediaan yang terbatas. Cryptocurrency terbesar dan paling terkenal di dunia mencapai US$ 61.222,22 pada hari Sabtu, tertinggi dalam hampir sebulan.

Bitcoin (BTC) naik 116% dari level terendah tahun ini di US$ 27.734 pada 4 Januari. Ini melewati angka US$ 60.000 untuk pertama kalinya pada 13 Maret, mencapai rekor US$ 61.781,83 di bursa Bitstamp, tepat setelah Presiden AS Joe Biden menandatangani US$ 1,9 triliunnya paket stimulus fiskal menjadi undang-undang.

Justin d’Anethan, manajer penjualan di perusahaan aset digital Diginex di Hong Kong, mengatakan investor telah mengalihkan perhatian mereka ke pasar saham dan mata uang kripto lainnya dalam beberapa minggu terakhir, membuat Bitcoin di level 50 ribu dolar.

“Itu baru berubah kemarin ketika kami menembus 60K. Dengan penambang yang tidak menjual koin yang dicetak baru-baru ini, cadangan di bursa mencapai posisi terendah multi-tahun dan aliran korporasi, dana, investor besar dan kecil yang tak henti-hentinya menumpuk di BTC, kami menerobos,” katanya.

Keuntungan Bitcoin yang menakjubkan tahun ini didorong oleh penerimaan utamanya sebagai investasi dan alat pembayaran, disertai dengan aliran uang tunai ritel ke dalam saham, dana yang diperdagangkan di bursa, dan aset berisiko lainnya.

Ini melonjak tahun ini karena perusahaan besar, seperti BNY Mellon, manajer aset BlackRock Inc, raksasa kartu kredit Mastercard Inc, mendukung cryptocurrency, sementara mereka seperti Tesla Inc Square Inc dan MicroStrategy Inc berinvestasi dalam bitcoin.

Bank-bank besar AS seperti Morgan Stanley juga berusaha menawarkan akses dana bitcoin kepada klien manajemen kekayaan.

 

Sumber : investasi.kontan.co.id

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *