MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Home » CEO Triv Gabriel Rey: Agresif Berburu Bitcoin Selagi Masih Muda

CEO Triv Gabriel Rey: Agresif Berburu Bitcoin Selagi Masih Muda


TABLOID CRYPTO – Tak kenal maka tak sayang mungkin jadi perumpamaan tepat bagi sosok Gabriel Rey De Leroy dalam memilih aset investasi. Sosok yang kini menjabat sebagai Chief Executive Officer (CEO) Triv.co.id, sebuah exchange aset kripto di Indonesia ini sempat menyepelekan instrumen investasi sebelum akhirnya justru jatuh cinta pada aset tersebut.

Bitcoin adalah instrumen investasi yang saat itu sempat dipandang mata oleh Gabriel. Jadi pada periode 2012 silam, untuk pertama kalinya Gabriel mendengar instrumen Bitcoin, namun ia mulanya menganggap Bitcoin sama seperti Dinar Coin yang pada periode tersebut juga cukup ramai dan mengusung konsep skema ponzi. Alhasil, ia pun mengabaikan Bitcoin.

Namun, setahun kemudian, dunia IT semakin ramai membahas soal Bitcoin, Gabriel yang saat itu masih menjabat sebagai backend core developer di Ooredoo Group pun jadi penasaran. Sebagai orang IT, ketika mengetahui konsep dan cara kerja Bitcoin, ia langsung menyadari inovasi yang ditawarkan Bitcoin sangatlah menarik ke depannya.

BACA JUGA : Beli Bitcoin Kini Bisa Pakai ShopeePay, Mulai Rp100 Ribu

“Saya lihat teknologi Bitcoin ini inovatif dan tidak ada duanya, sehingga punya potensi yang menarik. Jadi saya memutuskan untuk beli Bitcoin, harganya masih ratusan dollar saat itu,” kata Gabriel kepada Kontan.co.id, belum lama ini.

Ia bercerita, betapa sulitnya saat itu hanya sekadar untuk membeli Bitcoin mengingat iklimnya belum seperti saat ini. Sampai akhirnya, pembelian Bitcoin pertamanya harus ke luar negeri menggunakan Paypal. Namun, seiring berjalannya waktu, Gabriel mulai menikmati kenaikan harga Bitcoin.

Melihat potensi keuntungan tersebut, ia memutuskan untuk menambah kepemilikan Bitcoin-nya dengan dana yang lebih besar. Sayangnya, pada minggu depannya harga Bitcoin turun hingga 50% lebih akibat adanya sentimen negatif dari China saat itu. Gabriel mengaku sempat panik dan khawatir dengan masa depan Bitcoin saat itu.

“Malamnya saya ga bisa tidur lihat kerugian sebesar itu. Cuman karena saya investasi pake uang dingin, jadi pede saja, yasudah di-hold dulu saja. Eh bablas sampe 2017 dan malah berbalik jadi untung lagi,” kenangnya.

Dalam perjalanan berinvestasi pada Bitcoin, Gabriel mengaku kesulitan untuk mengambil keuntungan karena ketika mau jual Bitcoinnya, tidak ada yang mau membeli sewaktu-waktu. Dengan pengalamannya dalam dunia IT, ia pun mendirikan Triv pada 2015 untuk mempermudah jual beli koin secara instan. Hingga akhirnya, Triv kini jadi semakin besar dan menjadi salah satu exchange asset kripto yang sudah diakui oleh Bappebti.

Pria yang hobi mengoleksi mobil mewah ini menilai Bitcoin merupakan kelas aset yang unik, dan belum ada yang bisa menyamainya. Selain itu, Bitcoin juga sudah too big too fail, sekarang regulasinya pun sudah semakin jelas. Oleh sebab itu, dia meyakini prospek Bitcoin secara jangka panjang dan masih terus melakukan hold hingga saat ini.

Bahkan, Gabriel berujar bahwa 90% portofolionya saat ini ditempatkan di Bitcoin. Ketika disinggung soal diversifikasi, ia mengaku 10% sisanya diinvestasikan ke dalam properti dan beberapa instrumen lainnya. Baginya, di umurnya yang masih di kepala tiga, ia ingin menjadi investor yang seagresif mungkin.

“Tentu, nanti ketika memasuki umur 40 tahun ke atas, portofolio saya juga akan disesuaikan lagi. Yang jelas, mumpung masih muda, saya ingin untuk bisa seagresif mungkin,” paparnya.

Salah satu prinsip investasi Gabriel adalah time in the market mengalahkan market timing. Menurutnya, investor tidak akan bisa market timing dengan tepat, karena tidak ada yang tahu mana titik terendahnya maupun tertingginya. Oleh karena itu, dirinya mengaku terus melakukan konsep Dollar Cost Average (DCA) pada Bitcoin.

Sementara untuk aset kripto lain, dia mengungkapkan hanya memiliki porsi yang kecil dan cenderung lebih untuk trading. Hal ini dilakukan untuk mengumpulkan keuntungan yang lebih besar di mana keuntungannya nanti akan dibelikan Bitcoin juga.

BACA JUGA : Polynetwork Diretas, Aset Kripto USD 600 Juta Dibobol

Gabriel menyarankan bagi investor yang khususnya mau masuk ke aset kripto, sebaiknya pastikan instrumen yang dipilih ada Bitcoin, apalagi jika jangka waktunya untuk jangka panjang. Menurutnya, investor institusi maupun pengelola investasi akan menyimpan dananya di Bitcoin di mana hal ini sudah mulai terjadi dan akan semakin banyak ke depannya.

Jadi, dari sisi basis investor, Bitcoin jelas memiliki investor yang paling banyak sehingga potensi pertumbuhannya masih akan luar biasa serta menunjukkan tingginya kepercayaan investor. Selain itu, pastikan investor untuk sudah paham segala macam potensi risiko serta menggunakan uang dingin untuk berinvestasi di aset kripto.

“Kalau mau masuk ke alt coin, investor harus melakukan analisa kelebihan dan kekurangan, seperti jumlah supply-nya, lalu github-nya untuk source code-nya dan juga team developernya. Lalu, yang terpenting, jangan hanya investasi berdasarkan FOMO tanpa mengerti fundamentalnya,” tutup Gabriel.

Sumber : investasi.kontan.co.id


Berlangganan Tabloid Crypto