JPMorgan: Nilai Wajar Bitcoin Adalah 35K Dolar, Lebih Rendah 45% dari Harga Dagang Saat Ini

oleh -25 Dilihat
pic3c3af6f698cae38e8b4ac25b879b022f
Ilustrasi Harga Bitcoin

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

TABLOID CRYPTO – Bank investasi multinasional Amerika JPMorgan telah memberi harga perkiraan pada Bitcoin (BTC), dan harganya jauh lebih rendah daripada aset yang saat ini diperdagangkan.

Dalam sebuah laporan kepada investor sebagai bagian dari pandangan perdana bank yang berfokus pada investasi alternatif, ahli strategi JPMorgan menyatakan bahwa aset alternatif, yang mencakup cryptocurrency, harus terus mengungguli hingga 2022.

BACA JUGA : Jepang Pertimbangkan Buat Aturan Lebih Ketat Terkait ‘Cryptocurrency’

Melansir dari Cointelegraph, Kamis (04/11) mereka juga menegaskan bahwa nilai wajar Bitcoin adalah sekitar 35.000 dolar berdasarkan model harga perusahaan, yang kira-kira 45% lebih rendah dari harga perdagangan saat ini sebesar 63,281 dolar.

Namun demikian, target harga 73.000 dolar tampaknya masuk akal jika volatilitas relatif berlanjut hingga tahun depan, tambah ahli strategi, tetapi bukan target setinggi yang diharapkan banyak orang.

“Ini menantang gagasan bahwa target harga 100K dolar atau lebih, yang tampaknya menjadi konsensus saat ini untuk tahun 2022, adalah target Bitcoin yang berkelanjutan tanpa adanya penurunan volatilitas Bitcoin yang signifikan.”

Mereka memang menyarankan bahwa titik masuk saat ini “terlihat tidak menarik,” tetapi aset kripto berada pada “pendakian struktural multi per tahun.”

Para analis menyimpulkan bahwa kelas aset alternatif, yang mencakup utang swasta dan ekuitas swasta, akan kembali 11% tahun depan, dua kali lipat keuntungan 5% dari saham dan pendapatan tetap. Namun, mereka tidak merekomendasikan kripto sebagai “pemegang inti” karena volatilitasnya.

Ahli strategi JPMorgan memperingatkan tentang volatilitas pada awal September setelah aktivitas pasar bullish pada bulan Agustus, yang melihat total kapitalisasi kripto mencapai 2 triliun dolar pada akhir Agustus. Dua bulan kemudian, kapitalisasi pasar itu meningkat 35% menjadi 2,87 triliun dolar, menurut CoinGecko.

Pada akhir September, CEO JPMorgan Jamie Dimon mengatakan bahwa harga Bitcoin masih bisa naik 10 kali lipat, tetapi dia tidak tertarik untuk berinvestasi di dalamnya. Dia juga mengatakan aset itu “tidak berharga” pada bulan berikutnya.

BACA JUGA : Presiden El Savador Umumkan ATM Chivo Sebagai Tarik Tunai Bitcoin

Klien kekayaan ritel bank jelas tertarik padanya, dan mereka diberikan akses ke kelas aset kripto pada bulan Juli. Pada awal Oktober, ahli strategi JPMorgan mencatat bahwa investor institusional lebih menyukai Bitcoin daripada emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Bank investasi Wall Street Morgan Stanley juga telah memberikan analisis tentang aset kripto. Pada hari Senin (01/11), bank menerbitkan laporan untuk klien manajemen kekayaannya yang merinci tren industri, metrik pasar kripto, dan potensi dampak peraturan.

Morgan Stanley adalah salah satu dari sejumlah bank investasi besar, termasuk JPMorgan, Wells Fargo, UBS, Citigroup dan Goldman Sachs, yang telah berebut untuk mempekerjakan ahli kripto baru-baru ini, menurut sebuah laporan.

Sumber : id.investing.com

Berlangganan Tabloid Crypto

banner3

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *