Bitcoin Menembus Titik Tertinggi $50K Sejak 2021

oleh -1168 Dilihat
Bitcoin 50k rev9 comp 800x457 1
Ilustrasi Bitcoin

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

Tabloid Crypto – Kenaikan harga baru-baru ini menunjukkan keyakinan yang meningkat terhadap pasar kripto.

Hari ini sekitar pukul 11:00 EST, Bitcoin menembus level resistensi $50,000 untuk pertama kalinya sejak Desember 2021.

Meskipun pencapaian ini menandai tonggak sejarah bagi mata uang kripto secara keseluruhan, tekanan jual dari bursa utama seperti Binance dan Coinbase telah memastikan bahwa harga mata uang kripto alfa tidak bergerak dengan cepat.

Baca Juga : Harga Bitcoin Mendekati Tonggak Sejarah $50.000 Lagi

Reli harga terjadi pada waktu yang tepat: Komisi Sekuritas dan Bursa AS menyetujui sebelas ETF Bitcoin spot sekitar sebulan sebelumnya, meskipun ada banyak ketidakpastian.

Dalam sejarah, Bitcoin telah diperdagangkan kurang dari setengah dari harganya saat ini pada tahun sebelumnya. Pada awal tahun 2023, BTC bernilai sekitar $22,000, dan industri kripto hampir tidak berhasil bangkit dari kekacauan yang terjadi pada tahun 2022.

Arus masuk tahun ini naik menjadi $2,7 miliar dari $1,1 miliar untuk aset digital, menurut data dari CoinShares. Bitcoin menyumbang lebih dari 98% dari arus masuk ini.

Penurunan harga baru-baru ini menunjukkan keyakinan yang meningkat terhadap pasar kripto. Gagasan ini diperdebatkan dua minggu setelah persetujuan ETF ketika salah satu manajer aset mata uang kripto terbesar, Grayscale, menjual Bitcoin ke Coinbase, mengirimkan lebih dari $2,2 miliar pada saat itu. Namun, penjualan Grayscale tampaknya telah mereda, sehingga harga menjadi stabil dan naik kembali.

Saat pasar dibuka hari ini, harga saham ETF BlackRock (IBIT) dan Fidelity (FBTC) naik 5%. Ini adalah volume perdagangan jam buka tertinggi sejak 22 Januari.

ETF dan kemajuan lain di sektor kripto institusional mendorong investasi institusional yang meningkat pesat, yang disebut sebagai pendorong utama pertumbuhan baru Bitcoin.

Faktor lain yang dianggap penting adalah kebangkitan industri teknologi setelah masalah COVID-19, seperti masalah rantai pasokan dan kekurangan silikon. Sangat menarik bahwa Bitcoin telah keluar dari indeks Nasdaq-100 untuk pertama kalinya dalam empat tahun.

Peristiwa “separuh” yang akan segera terjadi, yang diperkirakan akan terjadi sekitar bulan April tahun ini, adalah faktor lain yang dapat dianggap sebagai pendorong kinerja harga terbaru Bitcoin. Halving ini akan meningkatkan kelangkaan Bitcoin, mendukung konsepnya sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan aset deflasi.

Baca Juga : BlackRock Memiliki Tujuan untuk Meningkatkan Kepemilikan Bitcoin

Meskipun Bitcoin mendapatkan keuntungan besar pada tahun 2021 ketika mencapai harga tertinggi di atas $69,000, pertumbuhannya sangat bergantung pada mempertahankan momentum positif dan menarik modal institusional.

Menurut data dari CoinGecko, Bitcoin diperdagangkan pada $50,220 pada saat penulisan ini. Harga dapat berubah dengan cepat jika minat turun lagi. Namun, pengembalian mata uang kripto alfa di atas level $50.000 merupakan kemenangan penuh untuk saat ini. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Triv Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *