JPMorgan Mengatakan Ethereum Akan Mengungguli Bitcoin Pada Tahun 2024

oleh -91 Dilihat
Ethereum 800x533 L 1556445174 e1622022540477
ILUSTRASI ETHEREUM

Triv Banner jpg

Tabloid Crypto – Di tengah peningkatan jaringan yang signifikan untuk Bitcoin dan peluncuran ETF yang sangat mengecewakan untuk Bitcoin, analis dari bank terbesar di dunia memperkirakan bahwa Ethereum (ETH) akan mengungguli Bitcoin (BTC) tahun depan.

JPMorgan menyatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Rabu bahwa setelah periode tenang di mana Ether (ETH) memiliki kinerja yang buruk pada kripto lainnya, peningkatan “Protodanksharding” (EIP-4844) Ethereum yang akan datang akan membantu meningkatkan aktivitas jaringan.

Baca Juga : Proyeksi Pendapatan Ethereum yang Meningkat : Diproyeksikan Dua Kali Lipat Menjadi $5 Miliar

Mengantisipasi kembalinya Ethereum pada bulan April, Protodanksharding akan menjadi langkah pertama menuju implementasi penuh “danksharding”, teknik penskalaan yang akan meningkatkan hasil transaksi dan menurunkan biaya jaringan lapisan 2 Ethereum.

“Kami memperkirakan Ethereum akan mengungguli Bitcoin dan mata uang kripto lainnya tahun depan dibantu oleh peningkatan EIP-4844 atau Protodanksharding yang akan datang,” kata analis Nikolaos Panigirtzoglou dalam laporan yang dibagikan kepada KriptoKentang.

Harga ETH akan mencapai $8000 pada tahun 2026, sebagian karena peningkatan teknis seperti danksharding

JPMorgan sampai saat ini telah menyatakan bahwa aktivitas jaringan Ethereum tidak memuaskan. Meskipun DeFi dan NFT bangkit kembali di jaringan lain, aktivitas belum mengalami peningkatan yang signifikan sejak peningkatannya di Shanghai pada bulan April.

Bitcoin, salah satu jaringan alternatif, muncul sebagai platform untuk tokenisasi dan NFT baru berkat protokol Ordinals yang baru dipopulerkan. Biaya transaksi yang dikumpulkan oleh Bitcoin tidak seperti yang dilakukan Ethereum pada saat aktivitas puncak.bersaing

Antara Bitcoin dan Ethereum

Berdasarkan aksi harga, BTC naik 158% tahun ini dan ETH naik 90 persen. Namun, JPMorgan mengatakan bahwa peningkatan sektor ini tidak akan bertahan lama, meskipun peristiwa besar diperkirakan akan mendorong kenaikan lebih lanjut.

Para analis berpendapat bahwa “optimisme berlebihan oleh investor kripto yang timbul dari persetujuan ETF bitcoin spot oleh SEC telah menggeser bitcoin ke level overbought yang terlihat pada tahun 2021.”

Meskipun banyak yang mengklaim bahwa persetujuan ETF Bitcoin dapat menarik lebih banyak modal institusional ke Bitcoin, bank percaya bahwa modal akan berpindah dari sarana investasi Bitcoin yang ada, seperti Grayscale, ETF berjangka, dan perusahaan pertambangan, antara lain.

Baca Juga : Analis Mengantisipasi Perdagangan Bitcoin “Jauh Lebih Tinggi” Dalam 18 Bulan Mendatang

JPMorgan menyatakan bahwa harga halving Bitcoin pada bulan April sudah didasarkan pada biaya penambang BTC saat ini.

Para analis mengatakan, “Mengingat rasio harga bitcoin terhadap biaya produksi saat ini adalah sekitar x2,0, ini menyiratkan bahwa peristiwa halving bitcoin pada tahun 2024 sebagian besar menentukan harga.” (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Luno Banner1 jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *