Kebangkitan dan Kejatuhan Cryptocurrency: Kisah Perkembangan dan Kematian

oleh -1245 Dilihat
1644450570
Ilustrasi Kripto

Reku Banner jpg

Tabloid Crypto – Setelah berkembang dari ide yang tidak pasti menjadi instrumen investasi yang populer, cryptocurrency telah mengalami transformasi yang signifikan. Dengan peluncuran ETF Bitcoin spot, pasar mengantisipasi percepatan adopsi arus utama. Meskipun demikian, melihat lebih dekat menunjukkan bahwa sejumlah besar mata uang kripto sedang menuju kegagalan.

Ekosistem Cryptocurrency: Kisah Kejayaan dan Kemerosotan

Sektor mata uang kripto mengalami peningkatan kegagalan proyek setelah pasar bullish pada tahun 2021. Banyak mata uang kripto muncul sebagai akibat dari pertumbuhan pasar yang pesat, dan banyak di antaranya berjuang untuk bertahan dalam ujian waktu.

Baca Juga : Pasar Kripto Mengalami Peningkatan, Bitcoin Berada di Posisi Ini

Lebih dari 24.000 mata uang kripto yang terdaftar di platform CoinGecko sejak tahun 2014 dibahas dalam studi yang dilakukan oleh pelacak pasar mata uang kripto terkemuka. Khawatirnya, lebih dari separuh proyek ini mungkin tidak terwujud.

Memahami Dinamika: Pasar Harga Tinggi dan Kegagalan Proyek

Menurut laporan tersebut, ada hubungan yang mencolok antara pasar yang bullish dan kegagalan proyek. Dengan 7,530 mata uang kripto yang dihentikan selama pasar bullish dari tahun 2020 hingga 2021, sebagian besar proyek kripto yang gagal muncul. Sayangnya, periode pertumbuhan pasar yang eksponensial ini mendorong pembuatan proyek yang tidak dapat menangani tantangan yang terus muncul di dunia kripto.

Analisis lebih lanjut memeriksa tingkat kegagalan mata uang kripto yang diluncurkan selama pasar bullish tahun 2021 dan 2017. Kami menemukan kembali tingkat kegagalan yang signifikan sebesar 70%. Tahun berikutnya, 2022, sekitar 60% mata uang kripto yang terdaftar mengalami kegagalan serupa.

Jika mata uang kripto tidak menunjukkan aktivitas perdagangan dalam tiga puluh hari terakhir, CoinGecko mengkategorikannya sebagai “gagal” atau “mati”. Selain itu, definisi ini mencakup kasus di mana tim pendiri meminta penonaktifan, operasi yang tidak sah, atau proyek yang terbukti curang.

Harapan untuk Tahun 2023: Pematangan dan Ketahanan Pasar

Hanya sepuluh persen mata uang kripto yang terdaftar mengalami kegagalan pada tahun 2023, yang menunjukkan peningkatan yang signifikan dari tahun sebelumnya. Penurunan yang signifikan ini menunjukkan pasar yang semakin matang di mana bisnis yang lebih besar dan kredibel semakin menonjol daripada “shitcoin” spekulatif. Di dunia kripto, istilah “shitcoin” digunakan untuk koin dengan peringkat volume terendah dan, mungkin, hampir punah.

Tingkat kegagalan diperkirakan akan berkurang lebih lanjut seiring dengan masuknya risiko keuangan konvensional ke pasar mata uang kripto. Dengan kematangan pasar dan peningkatan pengawasan, ekosistem kripto akan menjadi lebih kuat dan andal dengan proyek yang lebih serius dan berkelanjutan.

Baca Juga : Direktur Pelaksana IMF Mengatakan Bitcoin Bukanlah Uang

Pasar Mata Uang Kripto yang Bertambah Besar

Ketika pasar mata uang kripto mengalami perubahan dinamis, ketahanan dan kemampuan adaptasi proyek akan sangat penting untuk membentuk lanskap masa depan. CoinGecko saat ini dengan cermat melacak lebih dari 12,000 cryptocurrency di 972 bursa.

Untuk membuat keputusan yang tepat di dunia mata uang kripto yang terus berubah, investor harus tetap waspada dan menggunakan tren masa lalu untuk membuat keputusan yang tepat. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

DEX LOGO BLUE HD

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *