Direktur Pelaksana IMF Mengatakan Bitcoin Bukanlah Uang

oleh -250 Dilihat
Kristalina Georgieva Direktur Pelaksana IMF
Kristalina Georgieva, Direktur Pelaksana IMF

1599719601191

Tabloid Crypto – Direktur pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF), Kristalina Georgieva, telah menyatakan pandangan kritis terhadap industri kripto yang baru lahir di tengah persetujuan yang sangat dinanti-nantikan atas dana yang diperdagangkan di bursa spot (ETF) Bitcoin, yang telah memicu kegembiraan dalam industri dan membuka pintu bagi investasi institusional.

Apakah Bitcoin dan Uang Sama?

Ketika berbicara tentang mata uang kripto, Georgieva mengatakan dalam wawancara baru-baru ini dengan Yahoo Finance bahwa kripto harus dilihat sebagai kelas aset daripada mata uang.

Baca Juga : Pasar Kripto Mengalami Peningkatan, Bitcoin Berada di Posisi Ini

Dia menunjukkan bahwa, bergantung pada apakah aset mendukung mata uang kripto, ada berbagai tingkat keamanan dan risiko yang terkait dengannya.

Georgieva menyebut kripto sebagai dana pengelolaan uang, bukan uang sebenarnya. Dikatakan oleh Direktur Dana Moneter Internasional:

Kami percaya bahwa kami harus membedakan uang dari aset. Ketika kita berbicara tentang kripto, kita sebenarnya berbicara tentang kelas aset.

Ini dapat dicadangkan, yang berarti lebih aman dan kurang berisiko; namun, itu juga dapat tidak dicadangkan, yang berarti lebih berisiko. Tapi itu lebih mirip dengan dana pengelolaan uang daripada uang.

Yahoo menyatakan bahwa komentar Georgieva muncul hanya beberapa jam sebelum keputusan SEC tentang peluncuran ETF baru yang didukung Bitcoin.

Lembaga keuangan seperti Cathie Wood’s Ark dan BlackRock dapat memperkenalkan ETF ini setelah mendapatkan izin dari peraturan tersebut. Investor biasa dapat memiliki eksposur terhadap mata uang kripto terbesar di dunia tanpa harus memilikinya secara langsung karena ada sebelas ETF Bitcoin spot yang disetujui.

Georgieva masih berhati-hati tentang kemungkinan mata uang kripto untuk menyaingi mata uang konvensional seperti dolar AS. Ini terlepas dari fakta bahwa peluncuran ETF Bitcoin menandai tonggak penting bagi industri kripto dan menandakan meningkatnya penerimaan institusional dari mata uang tersebut.

Georgieva menekankan bahwa dominasi dolar “didukung” oleh besarnya perekonomian Amerika Serikat dan kedalaman pasar modalnya.

Georgieva percaya bahwa tidak perlu khawatir tentang skenario apa pun di mana cryptocurrency menantang status dolar karena itu masih jauh di masa depan.

Analis Mengajak Investor Untuk Menerima Penurunan Harga Bitcoin

Persetujuan ETF Bitcoin spot telah dianggap sebagai hari penting bagi industri kripto, dengan para pakar industri mengantisipasi peningkatan jumlah investasi yang akan dilakukan.

Investor harus memperhatikan setiap aksi jual kecil, seperti yang disarankan oleh analis Bernstein Gautam Chhugani, yang menekankan kemungkinan kenaikan asimetris Bitcoin. Menurut Chhugani:

“Saran sederhana kami kepada semua investor adalah membeli penurunan dan fokus pada siklus adopsi bitcoin baru. Aksi jual kecil adalah peluang mengingat kenaikan asimetris di masa depan.”

Sebaliknya, Alesia Haas, Chief Financial Officer Coinbase, menganggap persetujuan ETF sebagai sarana yang akan mendorong triliunan dolar yang sebelumnya tidak dapat mengakses aset kripto untuk masuk.

Baca Juga : Dengan peluncuran Gulf Binance, Binance Meluas ke Asia

Sejak ETF disetujui, Bitcoin telah mengalami penurunan. Saat ini diperdagangkan pada level $42,700, yang merupakan penurunan enam persen selama tujuh hari terakhir.

Bagaimana ETF akan berdampak pada harga Bitcoin dan industri yang lebih luas dalam jangka panjang masih belum diketahui. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Triv Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *