Menguasai Perdagangan Bitcoin: Menyelesaikan Tantangan Fase Halving

oleh -1186 Dilihat
061732600 1612924679 blockchain 3446557 640
Bitcoin - Image by mohamed Hassan from Pixabay

Luno Banner1 jpg

Tabloid Crypto – Dalam dunia mata uang kripto, halving Bitcoin adalah peristiwa penting yang terjadi setiap empat tahun sekali. Untuk memvalidasi transaksi di jaringan Bitcoin, ini membagi separuh imbalan yang diterima penambang. Peristiwa ini merupakan bagian penting dari protokol Bitcoin dan memastikan bahwa mata uang kripto tersebut tetap langka dan memiliki status pasokan yang terbatas.

Bagian ini membahas strategi perdagangan Bitcoin selama halving, dinamika pasar mata uang kripto, tren harga, sinyal, dan peluang perdagangan, serta perilaku investor secara keseluruhan selama periode halving. Peristiwa halving juga memengaruhi pasokan pasar Bitcoin secara langsung.

Baca Juga : Analisis Direksi Fidelity: Bisakah Bitcoin Mencapai Kapitalisasi Pasar $6 Triliun?

Memahami Perkembangan Halving Bitcoin

Penambangan Bitcoin adalah proses membuat blok sah yang menambahkan catatan transaksi ke buku besar Bitcoin yang terdesentralisasi dan publik. Ini dilakukan melalui jaringan komputer terdesentralisasi yang disebut node.

Penambang, baik individu maupun entitas, sangat penting dalam mengamankan dan memvalidasi transaksi di blockchain Bitcoin. Sebagai hadiah atas upaya mereka, penambang menerima Bitcoin yang baru dicetak.

Penambangan Bitcoin memerlukan penggunaan perangkat keras untuk memecahkan masalah matematis yang rumit yang mengamankan dan memvalidasi transaksi di jaringan. Penambang bersaing untuk memecahkan teka-teki ini dengan kekuatan komputasi mereka. Pertama, menambahkan blok transaksi baru ke blockchain.

Sebuah istilah “halving Bitcoin” mengacu pada penurunan kompensasi yang diterima penambang sebagai hasil dari memecahkan masalah matematis yang kompleks dan memvalidasi transaksi pada blockchain Bitcoin. Mekanisme ini dimasukkan ke dalam protokol Bitcoin oleh pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto. Ini terjadi kira-kira setiap empat tahun, atau setiap 210.000 blok.

Selama acara, hadiah yang diberikan kepada individu yang berhasil menambahkan blok baru ke blockchain akan dikurangi setengahnya. Ada penurunan pasokan Bitcoin baru yang muncul sebagai akibat dari penurunan imbalan ini.

Pada awalnya, untuk setiap blok yang mereka tambahkan ke blockchain saat Bitcoin pertama kali diluncurkan, penambang menerima lima puluh Bitcoin sebagai hadiah. Hadiahnya turun menjadi 25 Bitcoin pada halving pertama. Kemudian, pada halving tahun 2016 dan 2020, hadiahnya turun menjadi 12,5 dan 6,25 BTC, masing-masing. Pada April 2024, hadiahnya turun menjadi 3.125 BTC, dan prosesnya akan berlanjut hingga ditambang 21 juta Bitcoin.

Baca Juga : Memahami Dampak dari Halving Bitcoin yang Akan Datang

Mengurangi keuntungan penambangan akan mengontrol penerbitan Bitcoin baru dan meniru sifat kelangkaan emas dan logam mulia lainnya. Pasokan Bitcoin hanya 21 juta, dan karena sumber daya yang diperlukan untuk menambang Bitcoin baru semakin sulit, tingkat penerbitannya melambat, yang dapat menyebabkan kelangkaan dan mungkin menaikkan nilai setiap Bitcoin.

Meskipun halving berikutnya tidak dapat dipastikan karena diatur oleh algoritme Bitcoin yang bergantung pada pembuatan blok, para ahli telah menunjukkan bahwa hal itu mungkin terjadi pada bulan April 2024, yang sesuai dengan siklus empat tahun sebelumnya. Halving terakhir diperkirakan akan terjadi pada tahun 2140, saat pasokan BTC terakhir mencapai 21 juta. Saat ini, tidak ada Bitcoin baru yang ditambang.

Untuk menghindari gangguan jaringan yang signifikan, halving Bitcoin dibuat dengan cara yang dapat diprediksi. Tetapi menjelang dan setelah halving, harga Bitcoin sering berubah.

Menurut data historis dan analisis fundamental, halving Bitcoin biasanya menimbulkan optimisme dan tren bullish di pasar mata uang kripto, yang menyebabkan pergerakan harga yang positif.

Banyak hal dapat menyebabkan momentum positif ini, terutama perubahan dalam permintaan dan penawaran ekonomi. Dengan penurunan penerbitan Bitcoin, permintaannya meningkat dan nilainya meningkat.

Selain itu, peristiwa halving ini meningkatkan aktivitas perdagangan, mengubah perilaku investor, menarik investor baru, dan mendorong rasa takut ketinggalan (FOMO). Peristiwa ini juga memicu prediksi harga oleh komentator terkenal di media sosial dan media mapan, serta meningkatkan keterlibatan komunitas.

Sebelum halving, sering terjadi diskusi dan kampanye pendidikan tentang konsep dasar Bitcoin, teknologi blockchain, dan ekonomi mata uang kripto.

Namun, meskipun tren historis menunjukkan bahwa ada korelasi antara peristiwa halving dan kenaikan harga, investor harus melakukan penelitian sendiri untuk mengetahui tren harga di setiap halving.

Analisis harga telah menunjukkan tren yang konsisten selama setiap halving Bitcoin. Pada tahun 2016, nilai Bitcoin melonjak menjadi $2,250 setelah mencapai $665. Ketika Bitcoin dihargai $8.740 pada bulan Mei 2020, halving terjadi. Pada akhir tahun yang sama, Bitcoin telah melonjak menjadi $29,000. Akibatnya, prediksi menunjukkan bahwa siklus halving Bitcoin tahun 2024 akan sama dengan yang sebelumnya karena tren pasar bullish biasanya mengikutinya.

Peningkatan volatilitas pasar Bitcoin biasanya diikuti dengan peristiwa halving yang diantisipasi dan terjadi. Baik kesulitan maupun peluang muncul dari volatilitas historis ini. Terlepas dari kenyataan bahwa ketidakpastian menimbulkan risiko, hal ini juga memungkinkan perdagangan strategis, terutama bagi mereka yang mahir dalam menangani perubahan harga.

Trader dapat mengamati tren yang berlaku menjelang dan setelah halving, mengambil posisi long dalam tren bullish atau short dalam tren bearish. Mereka dapat menemukan level resistensi atau dukungan utama dan mengeksekusi perdagangan ketika harga menembus level tersebut. Breakout dapat membantu menunjukkan pembalikan tren atau kelanjutannya.

Baca Juga : Buat Penasaran, Pencarian untuk Halving Bitcoin Meningkat dalam 90 Hari

Level harga di mana harga Bitcoin mungkin menurun, dan tingkat resistensi adalah tingkat harga di mana harga cenderung berhenti bergerak naik. Trader dapat menemukan level ini dengan menggunakan alat analisis teknis seperti garis tren, rata-rata bergerak, atau garis support dan resistance horizontal. Mereka harus menunggu harga menembus secara meyakinkan di atas atau di bawah level resistance.

Ketika harga ditutup di atas atau di bawah level tertentu, yang menunjukkan potensi pergeseran sentimen pasar, penembusan ini terjadi. Misalnya, harga Bitcoin diperdagangkan pada kisaran $665 sebelum halving pada tahun 2016. Trader yang mengamati level resistance di $700 mungkin telah menggunakan strategi breakout, dan jika harga menembus di atas $700, ini dapat menandakan breakout bullish.

Jika breakout terbukti bullish, trader dapat memasuki posisi long (beli) atau short (jual) jika breakout terbukti bearish. Untuk mengelola risiko dan memperoleh keuntungan, biasanya ditetapkan perintah stop-loss dan level take-profit. Trader harus terus mengawasi perdagangan dan mengubah strategi mereka sesuai dengan perubahan pasar. Perdagangan breakout dilakukan dengan tujuan untuk memanfaatkan dorongan yang dihasilkan oleh harga yang melampaui level tertentu.

Trader harus berhati-hati dan melakukan penelitian untuk mengidentifikasi breakout palsu karena perdagangan breakout membawa risiko.

Pedagang juga dapat melihat perbedaan harga di berbagai bursa kripto. Volatilitas Bitcoin dapat menyebabkan ketidakseimbangan harga sementara, dan pedagang dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk berdagang dengan membeli di satu bursa dan menjual di bursa lain.

Meskipun halving Bitcoin umumnya dianggap sebagai hal yang baik, ada risiko yang terkait dengan hal itu, terutama dalam jangka pendek. Periode menjelang halving sering memicu perilaku spekulatif di pasar, yang berpotensi meningkatkan volatilitas.

Baca Juga : Ini Mungkin Terjadi Setelah Harga Bitcoin (BTC) Mencapai $57.000

Selain itu, sangat penting untuk mengetahui tren penurunan harga atau koreksi jika ekspektasi pasar tidak sejalan dengan hasil sebenarnya. Pedagang juga harus memastikan bahwa mereka menyimpan mata uang kripto mereka dengan aman. Berpikirlah tentang menggunakan dompet perangkat keras atau perangkat lunak yang aman dan aktifkan autentikasi dua faktor untuk tingkat keamanan tambahan.

Seiring dengan halving Bitcoin, sentimen pasar, perubahan undang-undang, dan faktor ekonomi global dapat memengaruhi lanskap risiko yang terkait. Ini menunjukkan betapa pentingnya memiliki strategi investasi yang terinformasi dan dapat disesuaikan. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Reku Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *