Arus Keluar dari ETF Dipimpin oleh Grayscale, Kripto Lagi-Lagi Memerah

oleh -218 Dilihat
grayscale 800x400 1
Ilustrasi Grayscale

1599719601191

Tabloid Crypto – Di tengah sikap Grayscale yang terus mencatat outflow yang cukup besar, pasar kripto didominasi penurunan hari ini.

Mayoritas pasar mata uang kripto berada di zona merah pada Jumat (26/1/2024) pukul 8.23 WIB, menurut CoinMarketCap. Bitcoin turun 0,59% ke US$39.859,52, dan melemah 3,21% setiap minggu.

Dalam 24 jam terakhir, Ethereum berada di zona negatif 0,58% dan turun 10,11%.

Baca Juga : Bitcoin, Para Paus Koleksi Kripto Tembus US$40.000

Cardano mengalami penurunan 6,32% setiap minggu dan penurunan 1,79% setiap hari.

Selain itu, Avalanche telah mengalami penurunan 1,33% dalam 24 jam terakhir, meskipun masih mengalami kenaikan tipis 0,41% setiap minggu.

Mengukur kinerja tertimbang kapitalisasi pasar pasar aset digital, CoinDesk Market Index (CMI) turun 0,87% ke angka 1.674,74, dengan open interest turun 0,1% ke angka US$35,68 miliar.

Sebaliknya, indeks Fear & Greed, yang ditampilkan oleh coinmarketcap.com, menunjukkan angka 49 yang menunjukkan bahwa pasar berada di posisi netral sehubungan dengan kondisi ekonomi dan industri kripto saat ini.

JPMorgan (JPM) mengatakan dalam sebuah laporan penelitian pada hari Kamis pekan ini bahwa tekanan jual dalam bitcoin (BTC), mata uang kripto terbesar di dunia, mungkin telah sebagian besar berakhir, menurut coindesk.com. Investor yang mengambil keuntungan dari sarana investasi kripto Grayscale Bitcoin Trust (GBTC).

Bank menyatakan bahwa harga bitcoin telah turun lebih dari dua puluh persen dalam dua minggu setelah peluncuran dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) di Amerika Serikat. Bank menyatakan bahwa faktor utama yang menyebabkan penurunan tersebut adalah investor yang membeli ETF dengan harga diskon.

Sebelum diubah menjadi ETF, GBTC adalah salah satu cara bagi investor di Amerika Serikat untuk mendapatkan eksposur terhadap bitcoin tanpa memiliki mata uang kripto yang mendasarinya. Ini masih merupakan produk investasi bitcoin terbesar dengan aset lebih dari US$20 miliar.

Baca Juga : Analis Ini Melihat Peluang Besar untuk Bitcoin dan Altcoin Saat Pasar Lesu

Karena aksi ambil untung dari perdagangan “diskon terhadap nilai aset bersih” (NAV), JPMorgan sebelumnya memperkirakan arus keluar dari GBTC sebesar sekitar US$3 miliar. Karena investor mengambil keuntungan dari perdagangan ini, uang akan meninggalkan pasar kripto, meningkatkan harga bitcoin. Oleh karena itu, aliran ini sangat penting.

Analis Nikolaos Panigirtzoglou menulis, “Mengingat $4,3 miliar telah keluar dari GBTC, kami menyimpulkan bahwa aksi ambil untung GBTC sebagian besar telah terjadi.”

Jika Grayscale tidak menurunkan harganya terlalu cepat, kerugian ini kemungkinan besar akan berlanjut. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Luno Banner1 jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *