Bernstein: Keputusan SEC Tentang Ethereum ETF Tidak Mungkin dipengaruhi oleh Politik 

oleh -164 Dilihat
c07e7693d42d4353b0306c8736c64914
Ilustrasi Bernstein: Keputusan SEC Tentang Ethereum ETF Tidak Mungkin dipengaruhi oleh Politik 

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

Tabloid Crypto – Keputusan badan pengatur sekuritas Amerika Serikat untuk menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa spot Ether (ETH) mungkin bukan hasil dari tekanan politik mendadak, menurut analis di perusahaan riset dan pialang Bernstein.

Salah satu hipotesis utama di balik perubahan tiba-tiba yang dilakukan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa terhadap ETF spot Ether pada bulan Mei adalah peningkatan tekanan politik dari Partai Demokrat untuk memenangkan pemilih swing menjelang pemilu AS pada bulan November ini.

Baca Juga : Coinbase Menuduh SEC Menggunakan Strategi Regulasi Untuk Mengontrol Industri Kripto

Namun, narasi tersebut mulai terlihat kurang kredibel setelah Presiden Joe Biden memveto RUU pencabutan Buletin Akuntansi Staf (SAB) SEC No. 121, seperti yang disampaikan oleh analis Bernstein Gautam Chhugani dan Mahika Sapra dalam laporan 3 Juni.

Para analis menyatakan bahwa “SEC menyadari bahwa mereka berada dalam situasi yang sulit terkait ETF ETH” karena mereka memiliki kerangka regulasi yang sama dengan ETF Bitcoin spot – termasuk korelasi spot dan futures yang serupa serta beberapa produk berjangka Ether langsung di Chicago Mercantile Exchange – yang menunjukkan status Ether sebagai komoditas.

“Kemungkinan SEC mengambil pendekatan yang lebih realistis dan menghindari konflik hukum.”

“Namun, ini merupakan hasil yang luar biasa bagi sektor ini,” tambah analis Bernstein. Bernstein mengungkapkan bahwa mereka telah berkomunikasi dengan beberapa pihak yang mengajukan ETF Ether yang “terkejut dengan keputusan SEC yang mendadak”.

“Tidak seorang pun yang mengharapkan persetujuan Ethereum ETF dari SEC. Keheningan staf SEC di udara sebelum tanggal persetujuan dianggap sebagai tanda penolakan yang mungkin. Namun, penerbit ETF diminta untuk mengajukan kembali 19b-4 dalam waktu 24 jam, 4 hari sebelum tanggal persetujuan.”

7db90082 fee5 4cc7 bd16 9c5869e9646d
Kinerja Bitcoin dan Ether relatif terhadap aset tradisional sejak tahun 2022. Sumber: Bernstein

 

Baca Juga : Sebab-sebab Investasi Kripto Indonesia Diproyeksikan Meningkat pada 2024

Seperti kebanyakan analis, Bernstein memperkirakan aliran spot ETF Ether jauh lebih rendah dibandingkan dengan Bitcoin, meskipun “harus ada permintaan yang tertunda dari peserta yang sama dengan ETF Bitcoin.” Perusahaan memperkirakan bahwa Ether akan mengalami kenaikan harga menjelang peluncuran.

SEC secara resmi menyetujui aplikasi 19b-4 dari VanEck, BlackRock, Fidelity, Grayscale, Franklin Templeton, ARK 21Shares, Invesco Galaxy, dan Bitwise untuk menerbitkan ETF Ether spot pada 23 Mei. Delapan penerbit ETF Ether yang disetujui saat ini menunggu tanda tangan pernyataan pendaftaran S-1 oleh SEC, yang mungkin memakan waktu antara minggu hingga bulan. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Indodax banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *