Bitcoin Tembus $20k, Ethereum Reli dalam Harapan Melunaknya Poros Fed

oleh -91 Dilihat
1634735581
Ilustrasi Bitcoin

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

Crypto News – Bitcoin mencapai level tertinggi tiga minggu pada hari Rabu, sementara Ethereum mencapai level tertinggi sejak penggabungan (the merge) seiring meningkatnya ekspektasi sinyal dovish dari Federal Reserve melemahkan dolar.

Bitcoin naik 4,6% ke $20.201, diperdagangkan di atas level $20.000 untuk pertama kalinya dalam tiga minggu, dan Ethereum melonjak 10,7% ke level tertinggi 1,5 bulan di $1.485 pukul 09.27 WIB.

Baca Juga : Investasi Kripto? Yuk, Kenali Lebih Dalam!

Penguatan kedua token mencerminkan tren naik yang lebih luas di pasar crypto lantaran dolar yang mundur. Data dari Coinmarketcap menunjukkan total kapitalisasi pasar kripto kurang dari $30 miliar untuk mencapai angka $1 triliun.

Pasar menetapkan harga dalam ekspektasi bahwa perlambatan ekonomi yang nyata di Amerika Serikat akan memacu The Fed untuk melunakkan sikap hawkish-nya. Meski bank sentral masih diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada bulan November, trader memprediksi bank akan memperlambat laju kenaikan suku bunga pada bulan berikutnya.

Data pada hari Selasa menunjukkan harga rumah di AS turun bulan lalu. Angka ini menyusul data PMI yang menunjukkan kontraksi yang diperpanjang dalam aktivitas industri AS pada bulan September.

Prospek Fed yang kurang hawkish membebani dolar, di mana greenback jatuh selama empat sesi terakhir. Baik indeks dolar dan indeks dolar futures flat pada hari Rabu, diperdagangkan pada posisi terendah lebih dari dua minggu di 111.

Kelemahan dolar membantu pasar kripto mematahkan kisaran perdagangan ketat yang terlihat selama lebih dari dua bulan terakhir. Tetapi seperti breakout sebelumnya, masih harus dilihat apakah pasar dapat mempertahankan tren naiknya.

Baca Juga : Kripto Sumringah Lagi, Bitcoin Back to US$ 20.000

Pasar juga didorong oleh laporan bahwa beberapa investor kaya Asia membeli kripto, terutama Bitcoin.

Mata uang kripto terbesar di dunia ini bulan lalu naik sejauh $22.700 sebelum jatuh kembali ke posisi terendah tahunan. Token dan ruang kripto yang lebih luas mengalami kerugian besar tahun ini karena Fed mulai memperketat kebijakan moneter.

Fokus juga kini tertuju pada pembaruan peraturan untuk ruang kripto, di tengah perselisihan yang sedang berlangsung dengan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) AS.

Sumber : id.investing.com

Berlangganan Tabloid Crypto

banner3

Cloud Hosting

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *