CEO Blackrock Larry Fink Mengatakan bahwa Bitcoin “Lebih Besar dari Pemerintahan Mana Pun”

oleh -1092 Dilihat
CEO BlackRock Larry Fink
CEO BlackRock Larry Fink

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

Tabloid Crypto – Dalam wawancara dengan Fox Business, mantan penentang Bitcoin ini mempertahankan mata uang kripto sebagai perlindungan dari represi pemerintah dan ketidakstabilan ekonomi.

Hari ini, CEO BlackRock Larry Fink membuang skeptisismenya terhadap kripto dan mendukung Bitcoin sebagai alat untuk melawan pemerintah yang represif. Dalam tur media sehari penuhnya, Fink mengunjungi Fox Business untuk membahas peristiwa penting minggu ini, di mana SEC mengesahkan sebelas spot ETF Bitcoin.

Fink memuji Bitcoin sebagai cara untuk mempertahankan nilai dan alat untuk menghentikan tindakan ekonomi yang dilakukan oleh pemerintah.

Baca Juga : Elizabeth Warren Mengecam Keputusan SEC Mengenai ETF Spot Bitcoin

“Mari kita perjelas: jika Anda berada di negara di mana Anda takut terhadap pemerintah Anda—dan mungkin ini adalah salah satu alasan mengapa Tiongkok melarangnya—jika Anda berada di negara di mana Anda takut akan masa depan Anda, takut terhadap pemerintah Anda, atau takut pemerintah Anda mendevaluasi mata uangnya karena terlalu banyak defisit, ini mungkin adalah potensi penyimpan nilai jangka panjang yang besar.”

Pendiriannya jauh berbeda dari awalnya pada tahun 2017, ketika Fink bergabung dengan CEO JP Morgan dan kritikus lama Bitcoin Jamie Dimon untuk menentang Bitcoin, menyebutnya sebagai “indeks pencucian uang”.

Meskipun dia mengakui penggunaan Bitcoin dalam aktivitas yang dilarang saat ini, Fink memberi tahu media penyiaran bahwa pandangan dia tentang Bitcoin mulai berubah di tengah pandemi dan mengatakan bahwa ada banyak peluang dalam Bitcoin.

“Saya mulai membahasnya dan mendapatkan interpretasi yang berbeda tiga tahun lalu,” kata Fink saat diwawancarai oleh Charles Gasparino, pembawa acara Fox Business. “Ada banyak keuntungan, ada banyak peluang… [Bitcoin] adalah toko yang hebat, dan di sinilah Anda dapat berdebat apakah ini toko yang bagus.”

Dengan mempertimbangkan perubahan pikiran yang dia alami, Fink menyatakan bahwa pertanyaan saat ini adalah apakah orang akan menganggap Bitcoin sebagai aset yang dapat diakses di luar batas negara.

Fink menyatakan bahwa, meskipun FTX runtuh, Bitcoin menjadi lebih legal.

“Saya pikir kemunculan ETF Bitcoin adalah contohnya; kami menciptakan lebih banyak keamanan,” katanya.

Pada hari Rabu, SEC AS menyetujui ETF Bitcoin spot pertama, yang mencakup BlackRock, VanEck, Hashdex, Grayscale, dan Bitwise.

Karena kegembiraan tentang persetujuan ETF mereda, harga Bitcoin jatuh ke $43,000 pada hari Kamis setelah mendekati $49,000. Pada saat tulisan ini, Bitcoin berada tepat di atas $42,300 menurut CoinMarketCap.

Baca Juga : Grayscale dan BlackRock Menghasilkan Volume Perdagangan ETF Bitcoin Terbesar

Fink menyatakan dalam wawancara terpisah dengan Andrew Ross Sorkin dari CNBC pada hari Jumat bahwa dia melihat nilai ETF Ethereum.

“Seperti yang saya katakan, ini hanyalah batu loncatan menuju tokenisasi,” kata Fink.

Namun, ketika ditanya tentang ETF berbasis kripto masa depan seperti Ethereum dan XRP, Fink menolak berbicara.

“Saya tidak bisa, dan Anda tidak ingin saya melakukannya,” katanya. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Triv Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Responses (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *