Kerangka Peraturan Ramah Kripto Diluncurkan oleh Pejabat Regulasi Thailand

oleh -237 Dilihat
202304101520 mobile.cropped 1681115027
Ilustrasi

Luno Banner1 jpg

Tabloid Crypto – Awal bulan ini, kerangka kerja terbaru Komisi Sekuritas dan Bursa Thailand (SEC) telah diterbitkan sebagai bagian dari transformasi ke arah aturan yang lebih ramah terhadap kripto.

Keputusan Bisnis Aset Digital digunakan oleh Securities and Exchange Commission Thailand untuk mengatur mata uang kripto, dengan fokus pada penjualan, perdagangan, dan ICO.

“Bisnis aset digital yang beroperasi di Thailand diharuskan mendapatkan lisensi dan mematuhi aturan yang ditetapkan oleh SEC sebagaimana diuraikan dalam keputusan ini,” kata SEC Thailand, dikutip dari Yahoo Finance pada hari Kamis, (1/2/2024).

Baca Juga : Jokowi Terheran-heran Ada yang Belajar Bitcoin di Universitas Nahdlatul Ulama: Barang Apa Lagi Ini?

Kerangka kerja SEC yang diperbarui menghapus batasan investor ritel untuk memiliki akses ke token beragunan aset, menciptakan aturan baru untuk kustodian, dan memberi lembaga lebih banyak wewenang untuk mengawasi bisnis aset digital.

Peraturan investasi dihapus.

Salah satu perubahan yang signifikan yang terjadi bulan ini adalah penghapusan batas investasi untuk investor ritel pada token digital yang didukung oleh infrastruktur atau real estat. Menurut undang-undang sebelumnya, investor ritel hanya dapat membayar USD 8.400 atau setara Rp 132,6 juta per penawaran ICO yang didukung aset, dengan asumsi kurs USD 15.791 per dolar AS.

Diharapkan bahwa perubahan ini akan membawa lebih banyak investor ke pasar dan membantu pertumbuhan pasar aset digital nasional.

Selain itu, pembaruan SEC memerlukan pembentukan entitas khusus yang menangani dompet kustodian. Namun, penyedia tersebut harus merupakan anak perusahaan perusahaan publik yang memiliki rekam jejak dalam penyimpanan efek yang aman.

Mengawasi perkembangan perusahaan.

Peraturan baru ini membuat SEC Thailand lebih terlibat dalam mengawasi ekspansi bisnis di sektor aset digital. Perusahaan yang ingin berkembang harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan SEC Thailand, yang memastikan rencana ekspansi mereka sesuai dengan standar peraturan.

Komisi Bursa Efek Thailand (SEC) telah memutuskan untuk tidak mengizinkan dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF), menurut Bangkok Post.

Metode Korea Selatan, yang juga memilih untuk tidak mengizinkan ETF jenis ini di pasar domestiknya, sangat mirip dengan pendekatan ini.

Seorang pejabat dari Komisi Jasa Keuangan Korea Selatan mengatakan kepada media lokal bahwa pemerintah secara konsisten mempertahankan aturan yang melarang lembaga keuangan untuk menstabilkan pasar keuangan dan melindungi investor dengan berinvestasi dalam aset virtual.

Baca Juga : Hampir 1 Juta Bitcoin Disimpan di Coinbase

Setelah kegagalan mata uang kripto Korea Do Kwon, Luna, dan TerraUSD, pasar terkena dampak yang signifikan. Akibatnya, pendekatan ini diambil untuk mengambil tindakan yang lebih hati-hati. Selain itu, peluncuran Binance Thailand pada pertengahan Januari dapat mendorong pertumbuhan kripto Thailand.

Selain bekerja sama dengan bank-bank lokal di Thailand, Binance Thailand bekerja sama dengan Binance Kazakhstan untuk menyediakan layanan perantara, yang semuanya diawasi oleh Securities and Exchange Commission Thailand. Binance Thailand juga memfasilitasi pertukaran aset digital dengan pasangan perdagangan baht di negara itu. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

DEX LOGO BLUE HD

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *