Mengantisipasi Persetujuan ETF, Tether Mencetak $1 Miliar USDT di Ethereum

oleh -1015 Dilihat
tether paolo ardoino
CEO Tether Paolo Ardoino

Reku Banner1 jpg

Tabloid Crypto – Pada hari Selasa, Tether menggunakan kegembiraan yang meningkat tentang kemungkinan persetujuan ETF Ethereum untuk mencetak token USDT senilai $1 miliar di blockchain Ethereum.

Harapan bahwa SEC akan menyetujui ETF spot Ethereum (ETH) untuk diperdagangkan pada hari Kamis menggerakkan pasar.

Baca Juga : Menurut Barrons, SEC Menunjukkan Tanda-tanda Persetujuan Spot ETF Ethereum untuk Diperdagangkan

“PSA: persediaan 1 miliar USDt diisi ulang di Jaringan Ethereum. Perhatikan bahwa ini adalah transaksi resmi tetapi tidak diterbitkan, artinya jumlah ini akan digunakan sebagai inventaris untuk permintaan penerbitan periode berikutnya dan pertukaran berantai,” kata CEO Tether Paolo Ardoino, yang dikonfirmasi oleh Whale Alert pertama kali pada hari Selasa.

Selama spekulasi tentang ETF spot Bitcoin, Tether mencetak token lebih dari sekali pada bulan Januari. Pada bulan Januari, Tether mencetak token USDT senilai $1 miliar. Pada hari itu, harga Ethereum (ETH) berkisar antara $2,204 dan $2,294.61.

Ethereum meningkat

Di tengah spekulasi, nilai Ethereum telah meningkat sebesar 15% pada hari Selasa, dan koin lain yang paling sukses juga naik. Kemungkinan persetujuan ETF Ethereum yang lebih besar, yang meningkat dari 25 persen menjadi 75 persen setelah Fidelity memperbarui pengajuannya, adalah penyebab peningkatan ini. Saat ini, harga Ethereum adalah $3,726.78.
Beberapa orang berpendapat bahwa pencetakan terbaru ini adalah upaya untuk mencegah SEC mengizinkan ETF Ethereum spot. CEO Cryptorobotics, Ivan Sherbakov, mengemukakan spekulasi bahwa token tersebut “akan digunakan sebagai likuiditas untuk memompa pasar menjelang berita ETF.”

Baca Juga : Sebelum Pemungutan Suara Akhir, RUU Kripto FIT21 Mendapat Dukungan

Kasus Tether

Jumlah token USDT yang meningkat menunjukkan bahwa lebih banyak dana akan mengalir ke kripto, terutama ke koin ETH dan Ethereum, karena token ini disimpan di perbendaharaan Tether sebagai “diotorisasi tetapi tidak diterbitkan”, menurut halaman Transparansi Tether. pada 20 Mei 2024.

Pergerakan ini terjadi setelah analis Deutsche Bank menunjukkan ketidakjelasan Tether. Mereka memperingatkan tentang konsekuensi yang mengerikan jika stablecoin USDT runtuh, mengingat dominasinya di pasar stablecoin, yang saat ini memiliki total kapitalisasi lebih dari $160 miliar. Tether sendiri menguasai sekitar 70% pasar stablecoin. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Reku Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *