Prediksi Bitcoin Bisa Naik 1.000% Jadi Rp 7.7 Miliar pada 2024

oleh -145 Dilihat
Bitcoin jpg
Ilustrasi Bitcoin

Reku Banner jpg

Tabloid Crypto – Pada tahun 2023, Bitcoin mengalami kenaikan besar-besaran sebesar 152%. Setelah mencapai rekor tertingginya pada tahun 2021, Bitcoin mengalami masa sulit pada tahun 2022, yang ditandai dengan keruntuhan proyek penting, masalah likuiditas, dan kebangkrutan bursa kripto.

Bagaimana 2024? Sejumah analis memperkirakan kenaikan 1.000% untuk mencapai US$ 500.000 (Rp 7,7 miliar) dari posisi saat ini sekitar US$ 44.000 (Rp 678 juta).

Salah satu bursa mata uang kripto terbesar di dunia, FTX, akan bangkrut pada tahun 2023. Pendiri Binance Sam Bankman-Fried dinyatakan bersalah atas tujuh tuntutan pidana yang diajukan oleh jaksa federal AS pada tahun 2023, dan Changpeng Zhao, CEO Binance, juga mengundurkan diri.

Baca Juga : CEO Indodax Meminta Peninjauan Peraturan Pajak Kripto untuk Meningkatkan Pendapatan

Menurut CNBC International pada Senin (1/1/2024), beberapa analis memperkirakan kenaikan Bitcoin akan berlanjut hingga 2024. Banyak eksekutif cryptocurrency melihat dua kasus utama tersebut sebagai kesempatan untuk maju. Ada kemungkinan bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) akan menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin AS atau dana perdagangan bursa Bitcoin spot (ETF).

Selain itu, periode empat tahun yang ditunggu investor Bitcoin dikenal sebagai Halving. Pada saat ini, kompensasi yang diberikan untuk penambangan kripto akan dikurangi setengahnya. Hal ini akan membatasi pasokan Bitcoin menjadi 21 juta koin. Peningkatan sering disebabkan oleh jumlah pasokan yang sedikit dan banyaknya permintaan ini.

Berikut adalah beberapa prediksi yang cukup masuk akal tentang harga Bitcoin pada tahun 2024.

Mark Mobius: US$ 60.000: Pada tahun 2022, dia dengan tepat memperkirakan Bitcoin akan turun menjadi US$ 20.000 saat harganya di atas US$ 28.000. Kemudian, pada tahun 2023, dia memperkirakan Bitcoin akan turun menjadi US$ 10.000. Namun, karena Bitcoin menguat, hal itu tidak terwujud.

Mobius memberi tahu CNBC International bahwa “tidak ada alasan untuk prediksi tersebut” tentang kemungkinan Bitcoin mencapai US$ 60.000 pada akhir tahun 2024.

Karena kemungkinan persetujuan ETF Bitcoin spot pada tahun 2024, minat terhadap mata uang kripto akan meningkat.

Bit Mining: US$ 75.000: Youwei Yang, kepala ekonom perusahaan penambangan kripto Bit Mining, percaya Bitcoin dapat mencapai level tertinggi sebesar US$ 75.000 pada tahun 2024. Dia memperkirakan kenaikan harga karena persetujuan ETF Bitcoin, yang mendorong banyak investtor institusional untuk membeli mata uang tersebut, serta Halving mata uang Bitcoin pada Mei 2024, yang akan mengakibatkan pasokan mata uang yang terbatas.

Coin Shares: US$ 80.000: James Butterfill, kepala penelitian CoinShares, memperkirakan bahwa pasar aset digital akan mengalami pergeseran besar pada tahun 2024, mengingat kemungkinan persetujuan ETF Bitcoin di Amerika Serikat.

“Perkembangan yang telah ditunggu-tunggu ini akan memperluas basis investor mata uang kripto dan mengintegrasikan lebih dekat dengan pasar keuangan tradisional,” kata Butterfill melalui email kepada CNBC.

Dia memperkirakan bahwa harga Bitcoin akan mencapai US$ 80.000 pada tahun 2024.

Nexo: US$ 100.000: Antoni Trenchev, salah satu pendiri bursa mata uang kripto Nexo dan analis Bitcoin terkemuka, berpendapat bahwa Bitcoin dapat mencapai US$ 100.000 pada tahun 2024.

Trenchev menulis, “Harapan saya untuk 2024 Bitcoin adakan didorong Halving Bitcoin dan persetujuan ETF spot dengan prospek harga tertinggi lebih lanjut pada 2025.”

Standar Chartered: US$ 100.000 Pada bulan November, Standard Chartered memperkirakan bahwa harga Bitcoin akan mencapai US$ 100.000. Menurut bank, persetujuan ETF akan mendorong hal ini.

Carol Alexander: Profesor keuangan dari Universitas Sussex AS Carol Alexander memperkirakan harga Bitcoin akan turun menjadi US$ 10.000 pada 2022.

Meskipun Bitcoin mencapai level tertinggi tahunan sekitar US$ 44.700 pada awal Desember, Alexander mengatakan Bitcoin akan naik hingga US$ 50.000 untuk tahun 2023.

Menurut Alexander, harga Bitcoin dapat mencapai US$ 40.000 hingga US$ 55.000 sebelum akhir kuartal pertama 2024.

Matriksport: US$ 125.000 Matrixport, sebuah perusahaan yang menawarkan layanan keuangan kripto, merilis catatan pada November 2023 yang memperkirakan bahwa Bitcoin akan mencapai US$ 63.140 pada April 2024 dan US$ 125.000 pada akhir 2024.

Matrixport mengatakan, “Inflasi dan lingkungan makro akan tetap menjadi pendorong kuat bagi kripto. Penurunan inflasi diperkirakan akan mendorong Federal Reserve (The Fed) untuk memulai penurunan suku bunga.”

Dengan dukungan moneter dan geopolitik yang kuat, Bitcoin akan mencapai titik tertinggi baru di atas US$ 125.000 pada tahun 2024.

Baca Juga : Menggali Harta Karun Digital: Teknik Staking Terbaik untuk Meningkatkan Portofolio Kripto Anda

CoinFund: Modal ventura sebesar $500.000 dari CoinFund adalah salah satu yang memperkirakan bahwa Bitcoin akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2024.

“Bitcoin memiliki korelasi terbalik dengan dolar dan imbal hasil obligasi, yang keduanya sekarang sedang turun,” kata Seth Ginns, Managing Partner di CoinFund, kepada CNBC melalui email.

Dia memperkirakan bahwa persetujuan ETF Bitcoin spot akan mendorong harga menjadi antara US$ 250.000 dan US$ 500.000 pada tahun 2024. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Triv Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Responses (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *