Bitcoin Harus Digunakan Sebagai Pengganti Dolar

oleh -1194 Dilihat
2020 11 30T161013Z 1 LYNXMPEGAT1CR RTROPTP 4 CRYPTO CURRENCY jpg
Ilustrasi Bitcoin

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

Negara-negara berkembang utama secara bertahap, tetapi pasti, menjauh dari dolar. Bitcoin adalah mata uang cadangan global berikutnya.

Uang Kertas.

Dolar telah menjadi mata uang cadangan internasional utama dan menjadi alat tukar utama di dunia sejak akhir Perang Dunia II.

Baca Juga : Tingkat Keuntungan Bitcoin Mengesankan Mencapai $50.000

Bank sentral menyimpan mata uang asing sebagai bagian dari cadangan devisa resminya sebagai mata uang cadangan. Karena dominasi dolar dalam perdagangan internasional, itu adalah mayoritas.

Bank sentral sebagian besar menyimpan uang mereka dalam obligasi pemerintah. tagihan Treasury Amerika Serikat dalam kasus dolar. Sejauh ini, pasar obligasi paling likuid dan terbesar di dunia adalah utang Amerika. Ukurannya menjamin bahwa uang dapat diakses oleh negara kapan saja.

Menurut Dana Moneter Internasional, delapan mata uang cadangan utama adalah dolar AS, Kanada, dan Australia, pound Inggris, yuan Tiongkok, euro, yen Jepang, dan franc Swiss. Dolar AS menyumbang 59% dari cadangan devisa global.

Kerajaan Tengah memiliki utang publik AS sebesar 800 miliar dolar, tetapi tidak ada yang tahu bagaimana cadangan devisa terbesar Tiongkok, yang lebih dari 3 triliun dolar.

Selain itu, kita menyadari bahwa Beijing secara bertahap menurunkan cadangan dolarnya. Cadangan ini mewakili 10% dari total cadangan dolar yang dimiliki oleh bank sentral di seluruh dunia pada tahun 2023, turun dari 59% pada tahun 2016.

Seperti semua negara pengekspor utama, India, Rusia, Arab Saudi, Swiss, dan Taiwan memiliki cadangan yang besar, dan Tiongkok menempati peringkat kedua pemegang utang publik AS setelah Jepang.

Negara-negara yang memiliki reserves de change les plus grandes (les réserves d’or ne sont pas comptabilisées). Nicolas Teterel mengatakan #FixTheFilters (@NTeterel) pada 9 Februari 2024: pic.twitter.com/LkKuCGsDju

Bagaimana dolar berkembang menjadi mata uang cadangan dunia?

Setelah Perang Dunia II, dolar menjadi dominan. Peristiwa penting yang terjadi pada tahun 1944 adalah Konferensi Bretton Woods, yang membentuk empat puluh empat negara sebagai anggota IMF dan Bank Dunia.

Setiap negara akan menetapkan nilai mata uangnya terhadap dolar, yang dapat ditukar dengan harga 35 dolar per ons emas, dalam sistem nilai tukar tetap. Hal ini dilakukan untuk melindungi Amerika Serikat dari membiayai impor melalui mesin cetak.

Ancaman ini muncul ketika negara-negara Eropa mulai mengubah uang mereka menjadi emas pada tahun 1960an. untuk dua alasan. Pertama, pada saat itu, emas Fort Knox tidak lagi cukup untuk menampung uang asing.

Yang kedua tidak banyak dibicarakan. Selama bertahun-tahun, benua-benua ini menyadari bahwa puncak minyak Amerika Serikat semakin dekat. Ahli geofisika Marion King Hubbert telah memprediksi peristiwa ini pada tahun 1970 sejak tahun 1956. Memang, itu terjadi pada tahun 1971.

Akibatnya, defisit perdagangan Amerika Serikat diperkirakan akan meningkat sebagai akibat dari mulai mengimpor minyak dalam jumlah besar.

Pada tahun 1971, saat harga minyak Amerika sangat tinggi, Presiden Richard Nixon memutuskan untuk menghentikan konvertibilitas dolar menjadi emas. Dalam situasi normal, emas seharusnya kembali menjadi mata uang cadangan internasional yang paling penting. Ini jelas tidak terjadi.

Bahwa Washington memaksa Arab Saudi dan anggota OPEC lainnya untuk menjual minyaknya secara eksklusif dalam dolar adalah cerita lain yang jarang dibicarakan. Bisnis yang kotor…

Karena perekonomian negara maju bergantung pada minyak, negara-negara Eropa harus tetap menggunakan uang kekaisaran. Dan itu dia…

Uang AS menjadi mata uang cadangan internasional karena alasan lain. Tidak diragukan lagi, besarnya perekonomian Amerika dan kekuatan geopolitik Washington memengaruhinya.

Menurut Brad W. Setser, dalam makalah terbaru yang diterbitkan oleh Council on Foreign Relations (CFR), “Uang Treasury AS dapat dianggap sebagai aset cadangan utama dunia.” “Sulit untuk bersaing dengan dolar jika tidak ada pasar yang sebanding dengan obligasi Treasury ($22,5 triliun).”

Apa keuntungan yang dapat diperoleh dari “hak istimewa yang selangit”?

Presiden Valéry Giscard d’Estaing menyebut mata uang cadangan utama A sebagai “hak istimewa selangit”.

Ini unik karena Amerika Serikat adalah satu-satunya negara di dunia yang dapat mengatasi defisit perdagangan yang berkepanjangan dan besar tanpa merusak mata uangnya. Kenapa? Karena itu, negara-negara dengan surplus perdagangan malah menginvestasikannya dalam utang AS daripada mengubahnya menjadi mata uang mereka sendiri.

Le “hak istimewa selangit” dolar dalam foto: pic.twitter.com/Fv8xGLWqhr — Nicolas Teterel #FixTheFilters (@NTeterel) 9 Februari 2024

Beberapa mungkin mengatakan bahwa negara-negara bebas menjual utang AS. Tapi cobalah katakan kepada orang-orang di Afghanistan, Irak, Iran, atau Rusia. Amerika Serikat “membekukan” $300 miliar yang disimpan sebagai cadangan oleh bank sentral Rusia dan memotong hubungannya dengan Rusia dari jaringan SWIFT.

Selanjutnya, siapa yang muncul di daftar? China? Negara-negara berkembang telah mendengar pesan ini dan sekarang berusaha untuk meninggalkan dolar. “Dedolarisasi” pasti terjadi.

Yuan, misalnya, telah menjadi mata uang Rusia yang paling banyak diperdagangkan. Sekarang, setiap negara anggota BRICS memiliki rencana untuk berdagang dengan mata uang mereka sendiri. Bahkan ada desas-desus tentang upaya untuk kembali ke standar emas.

“Dolar sudah tidak lagi menjadi mata uang cadangan dunia,” kata Dick Bove, seorang ahli pasar keuangan yang berpengalaman, kepada NY Times pada minggu ini.

“Dunia memahami betul bahwa berapa pun dolar yang dicetak, dolar akan dengan cepat tersebar ke seluruh dunia,” kata Presiden Putin, yang diwawancarai oleh Carlson Tucker. [Hal ini menyebabkan] inflasi minimal di AS. […]

Namun, perhatikan peristiwa yang terjadi di seluruh dunia. Bahkan sekutu AS mengurangi cadangan dolarnya. Amerika Serikat menimbulkan kekhawatiran yang mendalam dan mengirimkan sinyal ke seluruh dunia dengan menjatuhkan sanksi terhadap negara-negara tertentu melalui pembatasan transaksi, pembekuan cadangan mata uang, dan metode lainnya. Semua orang mulai mencari cara untuk melindungi diri. […]

Produsen minyak dan negara lain sedang mempertimbangkan untuk menjual minyak mereka dalam yuan. Apakah Anda mengetahui apa yang terjadi?”

“Dolar AS adalah senjata utama yang digunakan Amerika Serikat untuk mempertahankan kekuasaannya di seluruh dunia,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin.

Terapis Bitcoin (@TheBTCTherapist) 9 Februari 2024 menyatakan bahwa Putin benar-benar memahami #Bitcoin pic.twitter.com/jr3iHUESaI.

Selamat datang Bitcoin, selamat tinggal Dolar.

Lebih dari 20% minyak diperdagangkan dalam mata uang non-AS karena Iran, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab akan masuk ke BRICS, yang akan menguasai 45% cadangan minyak dunia. Selain itu, Rusia, yang akan memimpin BRICS pada tahun 2024, telah menegaskan kembali tujuan dedolarisasi.

Namun, tidak ada banyak opsi alternatif. Sekitar 20% dari cadangan devisa dunia disimpan dalam euro, yang merupakan mata uang cadangan kedua yang paling banyak digunakan. Untuk bersaing secara moneter dengan Amerika Serikat, Eropa memiliki semua yang diperlukan. Sayangnya, kami telah divasalisasi sehingga kami menolak permintaan Rusia untuk membayar tagihan gas kami dalam euro. Kami bahkan memutuskan untuk menjual Airbus dalam dolar…

Jumlahnya? Tiongkok berusaha untuk menggunakannya secara lebih luas dalam transaksi bilateral. Namun, peneliti CFR Zongyuan Zoe Liu menyatakan bahwa “Tiongkok tidak bermaksud atau tidak mampu melengserkan dolar.”

Baca Juga : Solusi Keamanan Baru untuk Anti-Deepfake Diumumkan oleh Vitalik Buterin

Ada emas, yang Rusia dan Tiongkok terus mengumpulkan selama bertahun-tahun. Dua alasan utama mengapa tren ini sangat menjanjikan untuk bitcoin—yang lebih baik daripada emas:

– Jumlah total unit Bitcoin hanya dapat mencapai 21 juta. Sebaliknya, jumlah emas yang ditambang dari dalam bumi setiap tahun terus meningkat. Perbedaan ini sangat signifikan!

– Transportasi emas sangat mahal. Sebaliknya, Bitcoin adalah mata uang dan sistem pembayaran global. Dua di satu. Dimungkinkan untuk segera mengirimkan biaya transaksi yang setara dengan puluhan miliar dolar hanya dengan beberapa puluh sen ke seluruh dunia.

Tidak lama lagi, negara-negara seperti Rusia, Tiongkok, Arab Saudi, dan lainnya akan menyadari bahwa bitcoin adalah mata uang yang tidak memiliki warga negara, tidak dapat disensor, dan anti-inflasi. Bukan peninggalan yang mengerikan. Wow! (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

535489c6958f1f6618a79c2c9419eaa1 1

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Responses (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *