Cathie Wood Meragukan Kesediaan SEC untuk Menyetujui ETF Kripto Ethereum yang Bukan Bitcoin

oleh -223 Dilihat
ethereum etf 1 1024x604 1
ILustrasi ETF Ethereum (ETH)

1599719601191

Tabloid Crypto – Pendiri ARK Investment Management Cathie Wood berbicara dalam wawancara podcast baru-baru ini dengan “Take On the Week” di Wall Street Journal tentang keraguannya terhadap kesediaan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) untuk menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa spot (ETF) untuk cryptocurrency selain Bitcoin dan Ethereum.

Banyak pengajuan yang dibuat oleh perusahaan manajemen aset untuk mendapatkan persetujuan untuk ETF kripto mereka menunjukkan minat yang meningkat terhadap investasi mata uang kripto.

Baca Juga : Manajer Aset Franklin Templeton Mengajukan ETF Ethereum Spot

Franklin Templeton dalam industri ETF Ethereum

Setelah skeptisisme ini, Franklin Templeton menjadi perhatian utama karena dia mengajukan ke SEC untuk meluncurkan spot Ethereum ETF yang disebut “Franklin Ethereum ETF”, yang akan didaftarkan di Chicago Board Options Exchange, menurut Cryptopolitan.

Namun, tindakan yang diambil oleh Franklin Templeton, seorang manajer aset dengan dana kelolaan senilai $1,5 triliun, menunjukkan optimisme industri tentang prospek Ethereum meskipun ada ketidakpastian hukum.

Sebuah strategi yang mirip dengan aplikasi terbaru ARK 21Shares adalah mempertaruhkan sebagian Ethereum ETF untuk menghasilkan uang, menurut kemajuan tersebut.

Franklin Templeton bergabung dengan perusahaan besar seperti BlackRock, Fidelity, dan Grayscale yang bersaing untuk mendominasi pasar ETF kripto.

Meskipun semua orang senang, SEC belum menyetujui ETF Ethereum mana pun. Keputusan telah ditunda karena, antara lain, aplikasi Grayscale dan BlackRock.

Penundaan ini menunjukkan bahwa lebih banyak orang tidak memiliki peraturan untuk menerima mata uang kripto sebagai alat investasi tradisional.

Peraturan dan perilaku pasar

Pasar ETF kripto telah mengalami aktivitas yang signifikan; beberapa perusahaan akan meluncurkan ETF Bitcoin spot pada bulan Januari 2024.

Di antaranya, Franklin Templeton’s Bitcoin ETF gagal menarik investasi, mengumpulkan hanya $77 juta pada awal Februari. Ini berbeda dengan Dana Bitcoin Asal Bijaksana Fidelity dan iShares Bitcoin Trust, yang keduanya telah mengalami peningkatan investasi yang signifikan.

Baca Juga : Dinamika Harga Bitcoin: Penurunan dan Peningkatan Terbaru

ARK Investment Management milik Cathie Wood, yang bekerja sama dengan manajer aset kripto 21Shares, ingin meluncurkan ETF pertama di Amerika Serikat yang memiliki Ether.

Ketua Securities and Exchange Commission (SEC) Gary Gensler telah mengklasifikasikan Bitcoin sebagai komoditas, tetapi pendiriannya terhadap Ethereum masih belum jelas.

Meskipun SEC sejauh ini telah mengambil langkah-langkah yang hati-hati, beberapa analis melihat Ether ETF sebagai jalan menuju ETF yang memegang token digital lainnya. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Triv Banner jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *