Di Tengah Komentar Anti-Cryptocurrency, CEO JPMorgan Dikritik Karena Peran Bitcoin ETF

oleh -91 Dilihat
CEO JPMorgan jpg
CEO JPMorgan Jamie Dimon

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms
Tabloid Crypto – John Deaton, pengacara pro-XRP, mempertanyakan apakah penunjukan peserta resmi BlackRock merupakan upaya untuk menyesatkan publik atau terlibat dalam penipuan.

Setelah ditunjuk sebagai peserta resmi (AP) oleh BlackRock setelah pembatalan Formulir S-1 yang diperbarui pada 29 Desember, CEO JPMorgan Jamie Dimon dikritik oleh komunitas kripto di X (sebelumnya Twitter).

Eric Balchunas, analis ETF Bloomberg, mengatakan, “BlackRock baru saja menghapus S-1 yang diperbarui, dan mereka TIDAK menyebutkan nama AP-nya: Jane Street dan JPMorgan (yang agak ironis).”

Organisasi yang memiliki otoritas untuk membuat dan menebus saham dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) disebut sebagai peserta yang berwenang.

Dalam pengumuman terbaru, BlackRock menyebut Jane Street dan JPMorgan Securities sebagai “peserta resmi” dalam aplikasi spot Bitcoin ETF yang sedang diusulkan. Namun, Dimon belum memberikan dukungan publik untuk Bitcoin.

Pada sidang Komite Perbankan Senat AS tentang pengawasan perusahaan Wall Street pada tanggal 6 Desember, Dimon memberi tahu beberapa anggota parlemen AS bahwa dia akan mencoba menutup mata uang kripto jika dia menjadi pemimpin pemerintah, mengklaim bahwa “satu-satunya kegunaan sebenarnya” dari mata uang kripto adalah untuk memfasilitasi kejahatan.

Reputasi JPMorgan sebagai peserta resmi di ETF Bitcoin BlackRock dengan cepat ditunjukkan oleh pakar kripto. Penggila kripto Silver Zimmermann berkata kepada X, “Mungkin pencucian uang, penghindaran pajak, partisipasi kriminal, dan perdagangan narkoba adalah urusan mereka juga.”

Mungkin BlackRock ingin melakukannya, tapi bagaimana JP Morgan dapat melakukannya setelah memberi tahu Kongres dan Elizabeth Warren bahwa itu bermanfaat?Sunny Po, pengguna lain, bertanya pada X.

John Deaton, pengacara Pro-XRP, juga mempertanyakan pendirian Senator Elizabeth Warren terhadap Bitcoin dan menunjukkan bahwa JPMorgan milik Dimon bersedia terlibat dengan Bitcoin meskipun “ada hubungan negatif dengan penjahat.” Deaton mempertanyakan apakah ini merupakan upaya untuk menyesatkan publik atau melakukan gaslighting.

Meskipun JPMorgan “sangat menentang” sektor aset digital, token kriptonya, JPM Coin, baru-baru ini dirilis untuk basis klien institusionalnya dengan versi pribadi dari blockchain Ethereum.

Selain itu, dengan BlackRock sebagai salah satu kliennya, bank tersebut meluncurkan platform tokenisasi berbasis blockchain pada bulan Oktober. Pada April 2021, itu juga memberikan putaran pendanaan $65 juta untuk perusahaan infrastruktur Ethereum Consensys. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto
Tokocrypto banner1 jpg
NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *