Google Diperiksa Departemen Kehakiman AS Terkait Data Pertukaran Kripto

oleh -41 Dilihat
Ilustrasi Koin Kripto
(istockphoto/jpgfactory).

indodax bitcoin indonesia blotspot dot coms

Crypto News – Google setuju untuk meningkatkan program kepatuhan hukumnya setelah kehilangan data yang terkait dengan BTC-e, pertukaran kripto kriminal yang diselidiki dan ditutup oleh FBI karena dugaan pencucian uang pada 2017.

Raksasa teknologi itu akan memastikan tanggapan yang tepat waktu dan lengkap untuk proses hukum seperti panggilan pengadilan dan surat perintah penggeledahan, ke depan, menurut rilis berita dari Departemen Kehakiman AS (DOJ) pada Rabu (26/10/2022).

Baca Juga : Pergerakan Pasar Kripto Menguat, Bitcoin Melesat di Atas 20.000 Dolar AS

Departemen tersebut memberikan surat perintah penggeledahan di Google pada 2016, menuntut perusahaan menyerahkan data yang dimiliki perusahaan terkait BTC-e.

Namun, Google bersandar pada preseden hukum tetap yang membatasi permintaan semacam itu pada data yang disimpan di tanah Amerika. Karena algoritme pengoptimalan Google, yang memindahkan data ke seluruh dunia, perusahaan tidak dapat dengan jelas menentukan informasi mana yang harus dihilangkan.

Kongres akhirnya turun tangan dengan mengesahkan undang-undang CLOUD, yang mengharuskan semua data terkait dalam kasus seperti Google diserahkan, di mana pun data itu disimpan.

Baca Juga : Agen China Diduga Menyuap Agen Ganda AS dengan Bitcoin

Google bahkan menandatangani surat pada 2018 yang memuji pengesahan undang-undang tersebut untuk mengklarifikasi kewajiban perusahaan. Namun, data yang semula dicari oleh Departemen Kehakiman telah hilang.

Hari ini, perusahaan mengatakan sedang mengambil banyak langkah untuk memastikan komplikasi hukum seperti itu tidak pernah terjadi lagi.

Sumber : liputan6.com

Berlangganan Tabloid Crypto
banner3
Email Hosting

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *