Lengkap! Jatuh Bangun Harga Bitcoin dari 2009 hingga 2023

oleh -89 Dilihat
pencucian uang ala rafael level dewa pakai bitcoin 169 jpeg
Foto: Infografis/ Pencucian Uang ala Rafael 'Level Dewa', Pakai Bitcoin!/ Ilham

1599719601191
Tabloid Crypto – Karena Bitcoin (BTC) baru diluncurkan pada tahun 2009 oleh Satoshi Nakamoto, dapat dianggap masih sangat muda. Harga Bitcoin telah meningkat pesat sejak saat itu, meningkat dari sepersekian sen ke level tertinggi hampir Rp1,05 miliar pada November 2021.
Menurut Forbes, Bitcoin menghasilkan keuntungan lebih dari dua puluh tiga persen selama sepuluh tahun hingga Maret 2021. Karena itu, Bitcoin sekarang telah menjadi mata uang kripto terkuat.

Namun, harga Bitcoin tidak selalu stabil; mata uang digital tersebut telah mengalami banyak penurunan yang signifikan.

Baca Juga : Bandar Kripto Tersembunyi Bali, Buronan Singapura

Harga Pertama Bitcoin

Pada awalnya, Bitcoin tidak bernilai apa-apa.

Pada bulan Oktober 2009, mahasiswa ilmu komputer Finlandia Martti Malmi, juga dikenal sebagai Sirius, menjual 5.050 koin dengan harga sekitar Rp76.840, yang membuat setiap Bitcoin bernilai $0,0009.

Sulit dipercaya, transaksi ini memulai pertukaran kripto yang fokus untuk membeli dan menjual BTC saat ini.

Tahun-tahun Pertama Bitcoin: 2009–2012

Di awal adopsi BTC, pertumbuhannya lambat. Data harga Bitcoin di Google Finance hanya berasal dari tanggal 20 November 2015.

Pada awalnya, tidak ada infrastruktur dan hanya sedikit penghobi yang membeli dan menjual BTC.

Alex Preda, seorang profesor profesi, pasar, dan teknologi di King’s Business School di London, menyatakan, “Tidak ada siklus berita dan tidak ada tindakan yang perlu dibicarakan.”

“Bitcoin bukan fenomena keuangan, tetapi subkultur rekayasa perangkat lunak.”

Forum Bitcoin mencatat transaksi pertama yang terjadi di dunia nyata pada Mei 2010. Postingan di forum bitcointalk.org menunjukkan bahwa Laszlo Hanyecz dari Florida bertanya apakah ada orang yang mau memesankannya dua pizza seharga 10.000 Bitcoin.

Harga setiap Bitcoin naik menjadi $0,0041 setelah membeli dua pizza dari Papa John’s senilai sekitar Rp626.554.

“Saya ingin membuat pizza karena, bagi saya, itu adalah pizza gratis”, kata Hanyecz kepada The Sun, membuat keputusan yang tidak praktis. Saya bermaksud bahwa saya mengkodekan hal ini dan menambang Bitcoin, dan pada saat itu, saya merasa seperti saya memenangkan internet.

Sampai Februari 2011, Bitcoin bahkan belum bernilai satu dolar. Namun, pada bulan Juni 2011, harganya telah melonjak 30 kali lipat, mencapai nilai Rp 458.052. Lonjakan Bitcoin tidak berlangsung lama, dan akhirnya turun menjadi Rp76.187.

Pada bulan Oktober 2011, pesaing pertama Bitcoin, Litecoin (LTC), muncul di pasar kripto setelah tingkat likuiditas menurun pada akhir tahun 2011.

Dengan 90% penyelesaian pengujian drawdown, pengakuan LTC menimbulkan keraguan di kalangan komunitas. Tahun 2012 berjalan lancar, meskipun terjadi sedikit rebound; BTC menutup tahun ini sekitar Rp198.347.

Investor Bitcoin: 2013–2017

Pada tahun 2013, lintasan harga Bitcoin mulai berubah. Pada akhir tahun 2014, toko kripto, terutama Mt. Gox, menangani 70% transaksi Bitcoin. Setelah itu, mereka mulai mendapatkan lebih banyak pengguna. Akibatnya, Crypto lebih mudah diakses.

Peningkatan adopsi mengikuti kenaikan harga. Dimulai pada tahun 2013 dengan harga Rp198.347, BTC naik hingga menembus Rp15.272.541 pada November 2013.

Setelah pelanggaran keamanan peretas di Mount Gox yang berbasis di Tokyo, kesuksesan berkurang pada tahun berikutnya. Gunung Gox ditutup karena kebangkrutan, yang mengakibatkan penurunan harga Bitcoin menjadi sekitar Rp4.580.520 pada akhir tahun.

Alex Faliushin, CEO platform pinjaman kripto CoinLoan.io, mengatakan, “Kasus Gunung Gox secara umum menghancurkan kepercayaan investor terhadap BTC, dan hal ini memengaruhi sentimen terhadap kripto dalam skala yang lebih luas.”

Dari 2015 hingga 2016, Bitcoin berjalan dengan lambat, sehingga tidak ada pergerakan harga yang signifikan. Seiring meningkatnya liputan media yang mulai menarik rata-rata pelanggan ritel pada tahun berikutnya, semakin banyak investor yang berinvestasi pada aset ini.

Pada awal Januari 2017, Bitcoin menembus Rp15,27 juta. Namun, pada Agustus 2017, harganya meningkat dua kali lipat menjadi Rp61 juta.

Orang-orang yang ragu tentang Bitcoin akhirnya mulai percaya padanya. Banyak orang di pasar merasa Bitcoin menjadi kelas aset keuangan yang asli saat kontrak berjangka mulai diperdagangkan di CME.

Rasa takut kehilangan lias FOMO mulai muncul, dan lebih banyak orang berbondong-bondong membeli barang-barang yang hanya dapat mereka miliki. Pada November 2021, harga Bitcoin melonjak menjadi Rp 152.659.981.

Dibutuhkan waktu hampir tiga tahun untuk tingkat harga tersebut kembali, meskipun para investor tidak menyadarinya pada saat itu.

Peningkatan Bitcoin: 2018–2021

Tahun 2018 tidak menghentikan tren penurunan Bitcoin. Harga Bitcoin turun, menutup di bawah Rp 61.073.112 pada tahun itu, sementara harga totalnya ditutup pada tahun 2019 di sekitar Rp 106.861.264.

Karena gagal memperkuat posisinya di pasar arus utama selama dua tahun yang relatif tidak aktif, banyak orang menganggap Bitcoin sebagai iseng.

Kemudian pandemi COVID-19 melanda, dan pasar saham jatuh pada pertengahan Maret 2020.

Bitcoin juga mengalami kehilangan lima puluh persen nilainya dalam kurang dari 48 jam dan diperdagangkan di bawah Rp 61.073.112. Beberapa orang berpendapat bahwa penurunan COVID akan mengakhiri Bitcoin.

Namun, para skeptis itu benar-benar salah. Harga aset meningkat tajam selama respons Federal Reserve terhadap pandemi COVID-19 dengan mencetak stimulus fiskal.

Meskipun pertumbuhan di saham teknologi telah menunjukkan peningkatan yang signifikan, Bitcoin telah menjadi subjek perhatian publik. Pada Mei 2020, Bitcoin mencapai Rp 152.659.981.

Namun, pada kuartal terakhir tahun 2020, harga tersebut mulai menunjukkan pergerakan nyata. Pada bulan November 2020, harga tersebut menembus Rp 228.969.859, memecahkan rekor tertinggi sepanjang masa.

Ketika investor ritel masuk ke pasar dan Federal Reserve terus mencetak uang, aset meningkat. Pada November 2021, Bitcoin mencapai rekor tertingginya lagi, mendekati Rp 1.05 miliar.

Baca Juga : Faktor-faktor Ini Meningkatkan Jumlah Investor Kripto di Indonesia

Crypto Musim Dingin: 2022

Sejak November 2021, Bitcoin telah mengalami kesulitan bersaing dengan pasar lainnya. cerita yang berasal dari masa-masa pencetakan uang dan inflasi yang merajalela telah berakhir.

Sejak awal tahun 2022, Federal Reserve telah menaikkan suku bunga, yang akan berdampak paling besar pada aset dengan spektrum risiko paling luas.

Tingkat suku bunga yang lebih tinggi menunjukkan investasi yang lebih sedikit, biaya pinjaman yang lebih tinggi, dan penurunan tingkat permintaan ekonomi secara keseluruhan.

Di tengah musim dingin kripto, Bitcoin telah terjun bebas sejak awal tahun ini. Bulan Mei adalah bulan yang paling membahayakan tahun ini karena penurunan stablecoin TerraUSD memicu penularan di pasar mata uang kripto. Harganya turun hingga Rp305.163.509 pada pertengahan Juni, di mana harga Bitcoin saat ini.

Investor berharap penurunan ini hanyalah yang terakhir sebelum kenaikan tajam, seperti yang telah ditunjukkan sejarah Bitcoin.

Secara historis, Oktober telah disebut sebagai bulan “hijau” karena peningkatan rata-rata sebesar 26 persen. Jika itu benar, harga bitcoin mungkin dalam waktu dekat menuju Rp 366.220.866. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto
DEX LOGO BLUE HD
NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Responses (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *