Mengamati Kekayaan Bitcoin Miliarder dari Pendiri Binance hingga Coinbase

oleh -199 Dilihat
Arah Bitcoin jpg
Ilustrasi Bitcoin

Reku Banner jpg

Tabloid Crypto – Sampai $ 1 triliun pada bulan Februari 2024, Bitcoin dianggap sebagai salah satu aset digital dengan kapitalisasi pasar terbesar.

Sebagaimana dilaporkan oleh Investopedia pada hari Jumat (16/2/2024), banyak orang juga menganggap Bitcoin sebagai salah satu mata uang digital terbaik dalam sejarah. Mendorong mata uang kripto ke level tertinggi baru sepanjang masa, dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) pertama diluncurkan pada Oktober 2021.

Banyak pemegang mata uang kripto menghasilkan uang mereka dengan membuat produk yang membantu mengembangkan ekosistem Bitcoin yang masih baru.

Baca Juga : CFX Tower: Bursa Kripto Pertama di Dunia, Resmi Dibuka di Indonesia

Misalnya, beberapa orang telah membuat bursa di mana mereka dapat memperdagangkan mata uang kripto dan turunannya.

Namun, penting untuk diingat bahwa Bitcoin masih termasuk dalam kategori aset yang berisiko. Hal ini disebabkan oleh kurangnya aturan dan volatilitas harga mata uang kripto yang menarik investor dan oknum.

Menurut Daftar Miliarder Real-Time Forbes, pendiri pertukaran mata uang kripto Binance, Changpeng Zhao, dianggap sebagai orang terkaya dalam industri kripto. Dia diperkirakan memiliki kekayaan sebesar USD 4,5 miliar, atau setara Rp. 70,3 triliun.

Berikut ini adalah daftar lima miliarder Bitcoin terkaya, masing-masing menghasilkan kekayaan mereka dari sektor ini:

Changpeng Zhao

Salah satu pendiri Binance, pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan, adalah Changpeng Zhao. Pada Februari 2023, kekayaan bersih Zhao mencapai USD 4,5 miliar, menurut Forbes.

Zhao, yang berasal dari China dan imigrasi ke Kanada pada usia 13 tahun, mengenal Bitcoin melalui permainan poker dengan teman-temannya.

Setelah itu, dia menggunakan cryptocurrency, dan pada tahun 2014, dia bahkan menjual apartemennya untuk Bitcoin.

Binance, yang didirikan pada tahun 2017, menangani transaksi harian senilai miliaran dolar.

Meskipun pelanggan di Amerika Serikat mungkin tidak setenar Coinbase, Binance lebih besar dan menawarkan lebih banyak koin dan turunan kepada pelanggannya daripada pesaing utamanya.

Namun, kenaikan bursa yang cepat telah merusak peraturannya. Beberapa yurisdiksi keuangan mengawasi perusahaan ini dengan peraturan, sehingga tidak memiliki kantor pusat.

Song Chi Hyung

Di Korea Selatan, Song Chi-hyung adalah pendiri Dunamu, perusahaan induk dari pertukaran mata uang kripto terkenal Upbit.

Upbit pertama kali diluncurkan oleh Song Chi-hyung pada tahun 2017. Upbit menjadi pertukaran kripto terbesar di Korea Selatan dalam waktu tiga bulan.

Laporan kuartal ketiganya menunjukkan bahwa bursa tersebut menghasilkan pendapatan sebesar USD 175 juta, dengan total pendapatan sebesar USD 1,73 triliun pada tahun 2021.

Menurut daftar Miliarder Real-Time Forbes, Chi-hyung memiliki kekayaan lebih dari 3,7 miliar rupiah, atau 57,8 triliun rupiah Indonesia.

Baca Juga : Inovasi Kripto dan Blockchain Didukung oleh Pemenang Pemilu Indonesia

Brian Amstrong

Coinbase, bursa mata uang kripto terbesar di Amerika Utara berdasarkan volume perdagangan, didirikan oleh Brian Armstrong.

Dia bergabung dengan bursa ini pada tahun 2012 setelah meninggalkan posisinya sebagai insinyur perangkat lunak di Airbnb.

Armstrong diperkirakan memiliki kekayaan sebesar USD 2,7 miliar, atau Rp 42,1 triliun, dan dia kini memiliki 19 persen saham di Coinbase.

Jed McCaleb

Karena ia adalah pendiri bursa terkenal Mt. Gox, Jed McCaleb terkenal dalam dunia cryptocurrency.

Pada tahun 2013, satu tahun sebelum peretas mencuri mata uang kripto senilai hampir USD 460 juta, dia menjual bursa tersebut.

Kemudian McCaleb membantu peluncuran mata uang kripto dan blockchain Ripple dan Stellar. Dia masih memiliki sekitar 3,4 miliar saham XRP, yang pada Februari 2023 membuatnya memiliki kekayaan total hampir 2,4 miliar dolar, atau Rp. 37,5 triliun.

Chris Larsen

Cris Larsen, bersama dengan Jed McCaleb, adalah figur terkenal lainnya dalam industri mata uang kripto yang membantu mendirikan Ripple.

Dia tetap memegang posisi ketua eksekutif perusahaan. Larsen ikut mendirikan e-Loan, pemberi pinjaman hipotek online, sebelum munculnya uang kripto. Yahoo kemudian membeli perusahaan itu.

Baca Juga : Pasar Kripto Menguat Karena Dua Faktor Ini, Investor Tersenyum

“Nilai internet lebih dari sekadar memberikan cara baru dalam melakukan keuangan. Saya pikir, pada dasarnya, ini merupakan langkah terakhir dalam globalisasi,” kata Larsen, yang terlibat dalam mata uang kripto dan blockchain.

Pada Februari 2023, Forbes mencatat kekayaan Larsen sebesar $2,2 miliar (Rp 34,3 triliun). (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

Luno Banner1 jpg

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *