Menjelang Pemilihan Umum Pemerintahan Biden Mengawasi Penambangan Bitcoin

oleh -224 Dilihat
biden
Presiden AS Joe Biden

Reku Banner jpg

Tabloid Crypto – Karena pemerintah AS sedang memeriksa penggunaan listrik Bitcoin, penambangan kembali mendapat perhatian. Presiden AS Joe Biden dan pemerintahannya telah mengeluarkan “permintaan pengumpulan data darurat” yang berkaitan dengan jumlah daya yang digunakan oleh penambang Bitcoin. Tindakan ini telah menimbulkan kontroversi karena para penggemar mata uang kripto melihat keputusan untuk menggunakan Bitcoin sebagai alternatif untuk dolar AS.

EIA Amerika Serikat akan mengumpulkan data tentang jumlah listrik yang digunakan oleh penambang Bitcoin. Ini direncanakan untuk dimulai pada minggu mendatang setelah pemerintahan Biden menyetujui penyelidikan darurat tentang jumlah listrik yang digunakan oleh penambang Bitcoin dan mata uang kripto.

Baca Juga : Penambangan Bitcoin Mengurangi 2,3% Daya yang Digunakan di AS

Sebagai bagian dari permintaan pengumpulan data darurat yang disetujui oleh Kantor Manajemen dan Anggaran pada tanggal 26 Januari, individu yang melakukan penambangan Bitcoin harus memberikan informasi tentang jumlah energi yang mereka gunakan. Ini mencakup individu yang menerima koin yang baru dicetak sebagai imbalan dan menggunakan komputer canggih untuk memverifikasi transaksi dan memelihara blockchain.

Kemana Investor Fokus Saat Membandingkan Dolar dan Bitcoin?

Forbes melaporkan bahwa para pendukung Bitcoin semakin percaya bahwa dolar AS akan segera runtuh. Ini menimbulkan kekhawatiran karena pandemi COVID-19 menyebabkan peningkatan jumlah dolar dan utang AS secara dramatis. Saat ini, utang AS mencapai titik tertinggi sepanjang masa, yaitu $34,1 triliun. Pasar khawatir bahwa pengawasan saat ini terhadap penambangan Bitcoin hanya bisa menjadi cara lain bagi pemerintah AS untuk menerapkan undang-undang yang buruk di masa depan.

Apakah ketidakpastian dolar menguntungkan Bitcoin?

Sebelumnya, CoinGape menyatakan bahwa pasar Bitcoin mungkin berada dalam bahaya jika terjadi gagal bayar utang pada tahun 2025. Data menunjukkan bahwa harga Bitcoin tidak pernah berhasil dalam pasar yang tidak stabil dan makroekonomi yang tidak stabil. Penjualan panik dan likuidasi pedagang besar dapat menyebabkan penurunan nilai bitcoin jika gagal bayar utang terjadi pada tahun 2025.

Situasi serupa telah terjadi sebelumnya pada awal tahun 2020. Setelah pandemi dan penurunan pasar saham, nilai mata uang kripto turun. Setidaknya, semua orang setuju bahwa resesi dapat menyebabkan penjualan dan penurunan harga mata uang kripto.

Sebaliknya, peningkatan juga dapat disebabkan oleh ketidakpastian utang dan nilai dolar AS. Karena kemungkinan bank sentral akan menurunkan nilai, pelaku pasar mungkin memilih untuk menyimpan uang mereka di otoritas terpusat. Karena daya tarik kripto yang terdesentralisasi, pasar aset digital dapat meningkat dalam situasi ini.

Jack Mallers, pendiri dan CEO Strike, menjelaskan opsi alternatif dalam kondisi yang mengerikan ini. Mata uang lokal pemerintah mungkin terdepresiasi di tengah masalah utang, katanya. Jika tren utang saat ini terus berlanjut pada tingkat yang sama seperti saat ini, hal ini dapat menjadi lebih umum. Maller mengklaim bahwa hal ini dapat memaksa investor untuk menurunkan nilai fiat, yang mengakibatkan penurunan daya beli. Dia percaya bahwa dalam situasi seperti itu, orang memerlukan aset fisik yang terdesentralisasi, dan Bitcoin adalah satu-satunya alternatif yang tersedia saat ini.

Baca Juga : Mantan Menteri Keuangan Inggris George Osborne, Menjadi Penasihat Global untuk Coinbase

Di mana pemilu kali ini akan bergantung pada pemilih kripto?

Pemerintahan Biden mengambil waktu yang cukup untuk menyatakan keyakinan mereka bahwa mereka mungkin bukan pendukung kripto yang signifikan. Selain itu, pengumpulan data menunjukkan kemungkinan bahwa pemerintah AS saat ini berusaha mendorong dolar sebagai mata uang digital yang lebih baik daripada mata uang digital lainnya. Meskipun konsumsi daya penambangan Bitcoin biasanya menjadi subjek perdebatan, data dikumpulkan tepat sebelum pemilu. Penggemar ini khawatir bahwa pemerintahan Biden 2.0 mungkin tidak akan melakukan sesuatu yang baik untuk mata uang digital.

Pemilih yang menggunakan cryptocurrency akan memainkan peran penting dalam pemilihan yang akan datang. Menurut Forbes, 52 juta orang Amerika saat ini memiliki aset digital, atau satu dari lima orang Amerika. Berdasarkan data dari Coinbase dan Morning Consult, Forbes menemukan bahwa dari mereka yang memiliki mata uang kripto, 22% mengatakan mereka anggota Partai Demokrat, 18% mengatakan mereka Partai Republik, dan 22% mengatakan mereka independen. Ini terjadi meskipun ada penegakan hukum yang keras dan keengganan tertentu terhadap mata uang virtual. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

535489c6958f1f6618a79c2c9419eaa1 1

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *