Nasib Pasar Kripto Indonesia: Antara Bursa, Tantangan, dan Peluang 2024

oleh -93 Dilihat
bursa kripto jpg
Bursa Kripto

Reku Banner jpg

Tabloid Crypto – Saat Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) dibentuk pada akhir Juli 2023 lalu, pasar cryptocurrency Indonesia mencapai level baru. Salah satu janji utama adalah perdagangan yang lebih aman, yang diharapkan akan meningkatkan jumlah transaksi kripto yang tidak sah.

Data Bappebti menunjukkan bahwa jumlah pelanggan yang terdaftar dengan aset kripto pada bulan November 2023 mencapai 18,25 juta, peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan jumlah pelanggan pada akhir 2022, yang tercatat sebanyak 16,7 juta. Namun, meskipun terjadi peningkatan yang signifikan, nilai transaksi kripto pada bulan November 2023 hanya sebesar Rp122 triliun.

Nilai transaksi aset kripto turun 58,87% setiap tahun. Ini lebih rendah dari transaksi 2022 yang mencapai Rp306,4 triliun dan jauh lebih rendah dari transaksi 2021 yang mencapai Rp859,4 triliun.

Baca Juga : Tahun 2024 Akan Menjadi Pesta Industri Kripto karena 3 Faktor Pendukung

Meskipun lembaga regulasi Bappebti telah mendirikan Bursa Kripto Indonesia, diharapkan bursa ini akan menjadi ekosistem pertama di dunia yang akan mengawasi transaksi kripto.

Dengan tujuan untuk meningkatkan perlindungan investor, Bursa yang dikenal sebagai PT Bursa Komoditi Nusantara atau Commodity Future Exchange (CFX) resmi diluncurkan pada Juli lalu. Bappebti menyatakan bahwa peran yang dimainkan oleh Bursa Kripto sejalan dengan niat untuk mempercepat pertumbuhan industri dengan memprioritaskan keamanan investor.

Untuk melindungi dan memuaskan investor aset kripto, bursa kripto muncul untuk mengawasi dan menjaga perdagangan. Dengan cara ini, perdagangan aset kripto tetap terjadi pada masing-masing pedagang, dan bursa bertanggung jawab untuk memantau seluruh transaksi yang terjadi.

Seluruh operasi pedagang kripto akan diawasi oleh ekosistem Organisasi Regulasi Diri (SRO) yang terdiri dari Bursa, Kliring, dan Depository.

Sejak peluncurannya, CFX mulai menggiring tiga puluh pedangan aset kripto resmi untuk menjadi anggota bursa. Para pedagang itu akan menjadi Calon Pedagang Fisik Aset Kripto (CPFAK) sebelum menjadi Pedagang Fisik Aset Kripto (PFAK). Sebanyak 29 pedagang terdaftar sebagai CPFAK dan 3 yang tidak. Namun, dengan enam bulan berlalu, prosesnya tampaknya selesai.

“Sekarang prosesnya dalam tahap Cek Fisik para pedagang,” kata Subani, Presiden Direktur PT Bursa Komoditi Nusantara (CFX), baru-baru ini. Dia mengatakan bahwa Bursa Kripto tengah sedang dalam proses persetujuan CPFAK ke PFAK.

Subani mengatakan bahwa status pedagang menjadi PFAK tergantung pada seberapa siap mereka. Hal ini termasuk sistem perdagangan pedagang yang harus diperiksa CFX untuk melindungi investor dalam perdagangan.

Baca Juga : Rencana Permainan Ethereum untuk Tahun 2024 Diumumkan Oleh Vitalik Buterin

“Siapa yang belum siap, akan kita tunggu dan kita kasih tahu alasannya,” kata Subani. Beberapa CPFAK bahkan belum menyelesaikan dokumen dan persyaratan awal.

Adanya Bursa Kripto, bersama dengan sistem dan ekosistem yang diharapkan, mungkin merupakan salah satu solusi untuk kesulitan transaksi aset kripto. Salah satu janji utama CFX baik kepada pedagang maupun investor adalah keamanan transaksi.

Robby, Chief Compliance Officer (CCO) Rekeningku Dotcom Indonesia (REKU), mengatakan bahwa hadirnya Bursa Kripto seharusnya dapat meningkatkan minat dan peluang untuk inovasi dan layanan aset kripto. Menurutnya, transaksi aset kripto yang dinilai masih menghadapi tantangan, terutama perdagangan ilegal.

Menurutnya kepada Bisnis, dikutip Minggu (31/12/2023), “Diharapkan Bursa juga dapat membuka peluang yang lebih besar lagi dalam inovasi dan layanan aset kripto untuk mendorong minat dan transaksi di Indonesia.”

Sebagai salah satu CPFAK, REKU percaya bahwa kehadiran Bursa berfungsi untuk memastikan pengawasan dan perlindungan bagi seluruh pelaku pasar dan investor. Oleh karena itu, diharapkan kehadiran ini akan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap aset kripto.

Memang, impian ekosistem perdagangan kripto tidak semudah yang dibayangkan. Ada banyak masalah yang harus diselesaikan oleh regulator dan stakeholder terkait, serta proses penyelarasan bursa itu sendiri, yang semuanya menambah panjang daftar masalah yang harus diselesaikan.

Penetapan pajak kripto dan perdagangan ilegal merupakan tantangan saat ini bagi pedagang dan bursa kripto. Kedua masalah ini menghambat pertumbuhan pasar kripto Indonesia.

Robby menjelaskan bahwa tantangan tersebut disebabkan oleh penindakan terhadap perdagangan ilegal dan tingginya pajak kripto. Menurutnya, kedua masalah ini menyebabkan capital outflow.

Dalam situasi seperti ini, transaksi investasi aset kripto lebih cenderung menuju bursa di seluruh dunia daripada bursa di Indonesia.

Oleh karena itu, diperlukan pengetatan tindakan dalam menindaklanjuti pertukaran ilegal serta tinjauan terhadap pengenaan pajak. Ini diperlukan untuk mendorong masyarakat untuk bertransaksi di pertukaran yang terdaftar di Bappebti, sehingga transaksi yang terjadi di Indonesia pun bisa meningkat.

Robby menyatakan bahwa pasar kripto masih menunjukkan kinerja yang positif mengenai prospek tahun 2024 mendatang. Sejak Januari 2023, harga Bitcoin, yang merupakan salah satu aset kripto terpopuler, telah meningkat sebesar 75%.

Baca Juga : Rekor Baru dalam Pasokan Bitcoin Aktif

Ini menunjukkan betapa besarnya peluang untuk pertumbuhan aset kripto sebagai opsi investasi masyarakat.

Robby menjelaskan, “Tahun 2024 mendatang juga diproyeksi semakin menarik bagi pasar kripto dengan adanya halving Bitcoin. Oleh karena itu, Reku juga mengajak masyarakat untuk melebarkan pilihan diversifikasi investasinya ke instrumen yang berpeluang positif.”

Robby menyatakan bahwa diversifikasi bukan berarti kita harus memiliki banyak instrumen. Misalnya, investor yang baru memulai investasi dalam aset kripto dapat memilih koin-koin terbaik terlebih dahulu. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

DEX LOGO BLUE HD

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *