Penyebaran Energi Hijau Ditingkatkan Melalui Penambangan Bitcoin

oleh -240 Dilihat
ilustrasi tambang kripto 169
Ilustrasi mesin penambang kripto. Foto: Dok. All Time Mining

Luno Banner1 jpg

Tabloid Crypto – Sebagian besar orang percaya bahwa penambangan Bitcoin memiliki dampak negatif terhadap lingkungan. Namun, bagaimana jika Bitcoin dapat berfungsi sebagai alat untuk mendorong penggunaan energi hijau?

Pada 19 Januari 2024, popularitas Bitcoin di seluruh dunia telah menghasilkan konsumsi energi jaringan sebesar 147,3 terawatt-jam per tahun.

Menurut Universitas Cambridge, hal ini menempatkan jaringan tersebut mendekati konsumsi energi rata-rata tahunan negara seperti Ukraina, Malaysia, dan Polandia.

Baca Juga : Pasar Kripto Variatif dan Situasi Global yang Tak Stabil Menarik Investor

Fakta bahwa negara ini mengkonsumsi banyak listrik, yang sebagian besar berasal dari bahan bakar fosil, telah mendorong spekulasi bahwa penambangan Bitcoin berbahaya bagi lingkungan. Meskipun jejak karbon, permintaan energi yang tinggi, dan konsumsi air mungkin merupakan metrik yang masuk akal, mereka sering digunakan untuk menggambarkan satu aspek masalah.

Selain itu, penambangan Bitcoin telah beralih ke sumber energi non-tradisional. Menurut Bitcoin ESG Forecast, penggunaan energi berkelanjutan untuk penambangan Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebesar 54,5% pada 18 Januari 2024.

0caa8f34 65ee 4120 a807 8bb1f52423de

Para penambang Bitcoin membantu lingkungan. Penambangan Bitcoin juga telah menjadi pilihan yang bagus untuk mendorong energi terbarukan dan menawarkan potensi pendapatan yang menjanjikan bagi industri energi hijau.

Sekelompok ilmuwan dari Cornell University di Amerika Serikat berpendapat bahwa membangun operasi penambangan Bitcoin di lokasi strategis dapat mengurangi dampak mata uang kripto terhadap lingkungan secara keseluruhan dengan memberikan pendapatan yang dapat digunakan untuk investasi masa depan dalam proyek energi terbarukan.

Dalam studi yang dilakukan pada bulan Oktober 2023, para peneliti menemukan bahwa penambangan Bitcoin dapat menghasilkan ratusan juta dolar jika kelebihan energi terbarukan dimonetisasi.

Mereka mengklaim bahwa selama fase pra-komersial pengembangan pembangkit listrik tenaga angin atau surya di Amerika Serikat, terdapat potensi pendapatan yang besar. Pada fase ini, peternakan menghasilkan listrik tetapi belum terhubung ke jaringan listrik yang lebih luas.

Pengembang memiliki kesempatan untuk menghasilkan jutaan dolar dalam keuntungan, yang kemudian dapat diinvestasikan dalam proyek energi terbarukan di masa mendatang.

Menurut penelitian tersebut, Texas memiliki potensi tertinggi, dengan 32 proyek terbarukan yang dimaksudkan untuk menghasilkan keuntungan gabungan sebesar $47 juta melalui penambangan Bitcoin selama tahap pra-komersial.

Penambangan Bitcoin selanjutnya dapat menawarkan pelanggan fleksibilitas untuk instalasi energi angin dan matahari, meskipun waktu produksi puncak mungkin tidak selalu bertepatan dengan periode permintaan puncak.

Baca Juga : Terungkap: Pada Halving 2024, Perusahaan Penambang Bitcoin Bakal Rugi

Dalam laporan tahun 2021, perusahaan investasi ARK Invest menyatakan bahwa penambangan Bitcoin dapat memberikan “kemampuan untuk memainkan arbitrase antara harga listrik dan harga Bitcoin”.

Margot Paez, konsultan lingkungan dan keberlanjutan penambangan Bitcoin dan rekan di Bitcoin Policy Institute, memberi tahu Cointelegraph:

Seringkali terjadi ketidaksesuaian antara pasokan dan permintaan, yang mengakibatkan produksi energi terbarukan yang berlebihan. Penambangan Bitcoin berfungsi seperti pembeli yang membayar listrik yang seharusnya gratis. Akibatnya, penambangan Bitcoin menghasilkan lebih banyak energi hijau daripada bahan bakar fosil, meningkatkan jejak karbon jaringan. Ini baik untuk keduanya.”

Penambangan Bitcoin tidak tergantung di mana Anda berada.

Penambangan Bitcoin tidak bergantung pada tempat karena dapat bergerak ke mana pun energi berlebih dihasilkan. Seperti yang disebutkan di atas oleh Fengqi You, seorang peneliti dari Cornell Atkinson Center for Sustainability, dalam penelitian tersebut:

Karena variasi yang signifikan dalam sumber energi terbarukan, profitabilitas sistem pertambangan bergantung pada periode ketersediaan energi yang stabil. […] Oleh karena itu, penting untuk menempatkan lahan pertambangan secara strategis untuk memaksimalkan produktivitas.

Penambang Bitcoin dapat menggunakan dua jenis energi terbarukan, menurut Jaran Mellerud, salah satu pendiri dan kepala strategi penambangan Hashlabs.

Yang pertama adalah berbagai sumber energi terbarukan, seperti matahari dan angin. Penambangan dengan sumber-sumber ini sulit dan seringkali memerlukan waktu operasional yang rendah serta gangguan operasi terus-menerus.

Menurut Mellerud, sumber energi terbarukan seperti tenaga air dan panas bumi adalah sumber energi kedua yang dapat digunakan oleh penambang Bitcoin. Penambangan menggunakan sumber-sumber ini jauh lebih mudah karena lebih stabil dan menawarkan up-time yang lebih tinggi daripada angin atau matahari.

Kepala pertambangan Bitfarms Ben Gagnon mengatakan kepada Cointelegraph:

“Kami tidak perlu memilih antara berkelanjutan atau hemat biaya, karena kami percaya pembangkit listrik tenaga air harus menjadi salah satu sumber listrik yang paling hemat biaya di tahun-tahun mendatang.”

Mellerud menceritakan skenario kasus nyata di mana Hashlabs membangun fasilitas penambangan Bitcoin di Ethiopia yang hanya menggunakan tenaga surya. 94% pembangkit listrik Ethiopia berasal dari tenaga air, 5% dari tenaga angin, dan 1% dari tenaga surya. Pembangkit listrik tenaga air baru diperkirakan akan menghasilkan 25% surplus listrik Ethiopia.

56638104 e13c 4203 8f66 eae319cf8bd5

Mellerud menyatakan bahwa perusahaan utilitas Ethiopia memonetisasi sebagian dari listrik yang dihasilkan secara berlebihan ini dengan menjualnya kepada kami sambil menunggu konsumsi listrik negara untuk mengejar ketertinggalannya.

Baca Juga : ETF Ethereum Akan Muncul Lebih Cepat dari yang Diantisipasi

Bagi para penambang Bitcoin, ini adalah situasi yang menguntungkan karena mereka membantu perusahaan utilitas membiayai pembangunan infrastruktur kelistrikan baru untuk memenuhi kebutuhan populasi yang terus meningkat di negara tersebut.

Penambangan Bitcoin menghambat pertumbuhan energi hijau.

Para peneliti dari Cornell University menunjukkan bahwa peraturan adalah masalah utama yang memungkinkan industri pertambangan Bitcoin untuk berkembang. Mellerud, penambang Bitcoin, membenarkan kekhawatiran terus-menerus industri:

“Peraturan dan risiko politik yang terkait adalah hambatan terbesar dalam penambangan Bitcoin.”

Studi Cornell mengusulkan kebijakan untuk mendukung penambangan mata uang kripto yang ramah lingkungan, seperti kredit karbon untuk mengurangi emisi:

Penghargaan ini dapat berfungsi sebagai insentif bagi penambang untuk mengadopsi sumber energi bersih, yang dapat menghasilkan gabungan efek positif terhadap iklim, mitigasi perubahan iklim, peningkatan kapasitas energi terbarukan, dan keuntungan tambahan selama operasi pra-komersial pembangkit listrik tenaga angin atau surya.

Metode ini sangat berbeda dari upaya pemerintahan Presiden AS Joe Biden untuk mengenakan pajak kepada penambang kripto.

Meskipun dia tidak menentang proposal kredit karbon, Gagnon dari Bitfarms menyatakan bahwa insentif ekonomi Bitcoin sudah cukup untuk mendorong pertumbuhan industri:

“Penambangan Bitcoin adalah satu-satunya insentif ekonomi di dunia yang secara sukarela mengurangi emisi dan limbah energi tanpa subsidi. Kebijakan pemerintah tidak diperlukan untuk mendorong tindakan ini! Penambangan Bitcoin adalah motivasi untuk melakukannya!

Umat manusia tidak terpengaruh oleh penggunaan energi.

Sebenarnya, Gagnon berpendapat bahwa “kemampuan memanfaatkan energi adalah landasan masyarakat dan kemajuan umat manusia”, sehingga “menggunakan energi bukanlah hal yang buruk.”

Gagan menyatakan bahwa kemampuan manusia untuk memanfaatkan lebih banyak energi adalah bukti kemajuan manusia. Energi “pada dasarnya adalah hal yang memungkinkan dunia yang kita tinggali saat ini”, menurut penambang Bitcoin.

Gagnon berpendapat bahwa industri Bitcoin harus melakukan “pendidikan dan penjangkauan untuk menunjukkan manfaat positif dari operasi penambangan Bitcoin” untuk mencapai tujuan tersebut. Dia juga mengatakan:

“Penambangan Bitcoin adalah kekuatan yang luar biasa untuk kebaikan dan merupakan kisah yang kuat untuk diceritakan. Hal ini belum banyak didengar oleh banyak orang, tetapi karena penambangan Bitcoin terus membuktikan dirinya sebagai kekuatan untuk kebaikan, maka hal ini harus diterima.”

Cornell University menemukan bahwa perspektif harus diubah: Bitcoin harus dilihat tidak hanya sebagai konsumen energi tetapi juga sebagai fasilitator penggunaan energi yang lebih berkelanjutan dan efisien.

Tujuan akhir adalah memperbaiki iklim global, jadi kedua mata uang ini harus dipertimbangkan.

Orang dapat menemukan dan memanfaatkan energi sepanjang waktu. Gagan menyoroti beberapa momen penting dalam evolusi manusia di mana sumber energi baru sangat penting. Ini termasuk penemuan api dan pembakaran kayu hingga pabrik yang digerakkan oleh sungai, minyak ikan paus untuk penerangan lilin, batu bara untuk industrialisasi masyarakat, dan penempaan baja untuk membangun rel kereta api dan gedung pencakar langit.

“Negara-negara besar di tingkat negara bagian akan segera menjadi lebih ramah terhadap pertambangan dan memahami potensinya dalam optimalisasi energi,” kata Mellerud.

Baca Juga : Hong Kong Meningkatkan Persyaratan Asuransi Pertukaran Kripto Berlisensi Menjadi Lima Puluh Persen

Gagnon berpendapat bahwa industri Bitcoin harus melakukan “pendidikan dan penjangkauan untuk menunjukkan manfaat positif dari operasi penambangan Bitcoin” untuk mencapai tujuan tersebut. Dia juga mengatakan:

“Penambangan Bitcoin adalah kekuatan yang luar biasa untuk kebaikan dan merupakan kisah yang kuat untuk diceritakan. Hal ini belum banyak didengar oleh banyak orang, tetapi karena penambangan Bitcoin terus membuktikan dirinya sebagai kekuatan untuk kebaikan, maka hal ini harus diterima.”

Cornell University menemukan bahwa perspektif harus diubah: Bitcoin harus dilihat tidak hanya sebagai konsumen energi tetapi juga sebagai fasilitator penggunaan energi yang lebih berkelanjutan dan efisien.

Tujuan akhir adalah memperbaiki iklim global, jadi kedua mata uang ini harus dipertimbangkan. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

535489c6958f1f6618a79c2c9419eaa1 1

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *