Sebuah Aplikasi Pertukaran Kripto Diblokir oleh Apple India; Ada Apa?

oleh -223 Dilihat
Ilustrasi Aset Kripto
Ilustrasi Aset Kripto

Reku Banner jpg

Tabloid Crypto – Setelah pemerintah India mengumumkan ketidakpatuhan terhadap hampir selusin bursa kripto asing, App Store Apple di India telah memblokir beberapa aplikasi pertukaran kripto, termasuk Binance, KuCoin, Bitget, Huobi, OKX, Gate.io, dan MEXC.

Aplikasi pertukaran ini tidak dapat digunakan lagi oleh pengguna India baru, menurut Cointelegraph pada hari Sabtu (13/1/2024). Pada 28 Desember 2023, Kementerian Keuangan India melaporkan kepada Binance, Huobi, Kraken, Gate.io, KuCoin, Bitstamp, MEXC Global, Bittrex, dan Bitfinex bahwa mereka beroperasi secara ilegal di negara itu.

Baca Juga : Harga Uang Kripto Ethereum Melonjak 10% Karena Sentimen Positif

Pemberitahuan FIU menyatakan bahwa pertukaran yang menyediakan layanan kepada pengguna India harus mendaftar sebagai entitas pelapor dan mengajukan laporan ke departemen pajak pendapatan.

FIU telah menyarankan Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi untuk memblokir situs bursa tersebut karena ketidakpatuhan. Meskipun Apple telah memblokir pertukaran kripto di App Store, pertukaran ini masih dapat diakses melalui versi web dan Google Play Store.

Melalui platform X, Sumit Gupta, pendiri pertukaran kripto India CoinDCX, berbicara tentang larangan baru-baru ini terhadap bursa kripto asing. Dia membahas bagaimana investor yang ingin beralih dari bursa asing yang tidak patuh ke bursa India yang patuh.

Baca Juga : Akankah Litecoin Mengungguli Bitcoin? Analis Sangat Bullish

Setelah India memberlakukan pajak sebesar 30% pada mata uang kripto dan pengurangan pajak sebesar 1% pada sumbernya untuk setiap perdagangan mata uang kripto, volume bursa mata uang kripto turun drastis. Akibatnya, pengguna India beralih ke pasar mata uang kripto di negara lain untuk menghindari pajak yang ketat. (red/tc)

Berlangganan Tabloid Crypto

DEX LOGO BLUE HD

NAGA INTERIOR Banner 1 1 scaled

Tentang Penulis: Tabloid Crypto

MEDIA ONLINE KOMUNITAS CRYPTO

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *